Pengantar Wahyu

Kitab Wahyu hanya dapat dipahami dalam konteks yang dimaksudkan Allah untuk dipahami. Konteks lain apa pun akan menghasilkan interpretasi yang salah – suara yang tidak pasti. "Karena jika terompet mengeluarkan suara yang tidak pasti, siapa yang akan mempersiapkan dirinya untuk pertempuran?" (I Kor 14:8) Jika Anda menerima suara yang tidak pasti, Anda tidak akan mengerti di mana pertempuran sebenarnya melawan jiwa Anda, dan musuh akan mengalahkan Anda.

Konteks didefinisikan sebagai "Keadaan di mana suatu peristiwa terjadi." Wahyu bukan hanya mempelajari sebuah buku – tetapi lebih dari itu. Kita membutuhkan kondisi spiritual yang sesuai di sekitar “peristiwa” kita menerima wahyu – jika kita ingin menerimanya dengan kejelasan sejati yang dimaksudkan. Itu adalah wahyu Yesus diri dan tentang gerejanya yang benar ("tubuh Kristus", representasi sejati juga dari Yesus.) Ini juga mengungkapkan kepada kita bagaimana iblis telah bekerja melalui agama palsu, untuk menipu dan mengacaukan kebenaran Injil.

Akhirnya, ini adalah pengungkapan persis di mana kita berada secara rohani di hadapan Tuhan. Ketika kita benar-benar melihat Yesus apa adanya, kita juga akan mengungkapkan kepada kita visi yang serius tentang bagaimana kita memandang Dia!

Konteks yang tepat untuk memahami sepenuhnya diidentifikasi oleh Yesus dalam pasal pertama. Sebenarnya, semua yang perlu kita ketahui tentang cara mempelajari buku ini, telah dijelaskan di bab satu. Rasul Yohanes harus memiliki kondisi rohani yang tepat untuk dapat menerimanya dari Yesus. Mari kita pertimbangkan dengan cermat konteks berikut ini, dan pastikan kita sendiri sedang belajar dalam kondisi spiritual yang sama ini!

Wahyu Yesus – Pertama-tama, ayat 1 menyatakan bahwa itu adalah wahyu Yesus, yang diberikan Allah kepadanya. Itu bukan milik orang lain. Dan tidak ada orang lain yang berhak menghasilkan banyak uang dengan menulis buku di atasnya, dan kemudian menjualnya. Jika Anda memiliki salah satu dari jenis buku itu, yakinlah itu lebih buruk daripada tidak berharga, karena mengandung penipuan! Ketika Yesus mengutus murid-murid-Nya untuk memberitakan Kerajaan Allah, Dia memerintahkan mereka, “Dan sementara kamu pergi, beritakanlah, dengan mengatakan, Kerajaan surga sudah dekat. Menyembuhkan orang sakit, membersihkan penderita kusta, membangkitkan orang mati, mengusir setan: dengan cuma-cuma kamu telah menerima, berikan dengan cuma-cuma.” Semua kerajaan dan keuntungan diberikan secara cuma-cuma oleh Tuhan, kepada mereka yang mau menerimanya dengan ikhlas. Dia tidak mengizinkan siapa pun untuk membebankan biaya untuk itu, atau mengambil kredit pribadi untuk itu. Karena segala sesuatu yang baik secara rohani, sebenarnya berasal dari Tuhan.

Terkirim oleh pelayan – Ayat 1 juga memberitahu kita bahwa satu-satunya utusan/pengkhotbah yang Yesus berikan pesan Wahyu, adalah “hamba-hamba” sejati. Seorang hamba tidak melayani kepentingan orang lain, melainkan kepentingan tuannya. Tidak, bahkan kepentingannya sendiri. Seorang hamba yang sejati taat kepada Yesus, karena ia dibebaskan sepenuhnya dari dosa, dan kuasa iblis. Dengan rahmat dan kuasa Gurunya, dia menjaga dirinya tetap rendah hati, murni, dan suci sepanjang hidupnya. Yesus hanya meletakkan tangannya pada hamba-hamba yang benar-benar rendah hati ini, untuk menyampaikan pesannya. Dan ini benar tentang Yohanes yang Yesus berikan pesan Wahyu, jadi kita juga bisa memilikinya. Yohanes mengulangi kepada kita dalam ayat 17, bahwa ketika dia melihat Yesus, dia dengan rendah hati “jatuh di kakinya seperti orang mati. Dan dia meletakkan tangan kanannya ke atasku”. Yohanes adalah seorang hamba Tuhan yang rendah hati.

Terkirim ke pelayan – Ayat 1 juga memberitahu kita bahwa pesan Wahyu ditujukan hanya kepada satu kelas orang di bumi: “hamba-hamba.” Mereka yang “dimiliki” oleh tuannya, Yesus Kristus. Mereka terikat kepadanya oleh cinta, dan mereka telah menyerahkan semua tujuan dan rencana untuk hidup mereka sendiri, untuk tujuan dan rencana Tuhan dan tuannya. Sebagai hamba-Nya, mereka juga dianiaya karena melayani Yesus. Namun ini hanya menyebabkan mereka memiliki wahyu yang lebih besar tentang Yesus dalam jiwa mereka, dan untuk menyembah dan memuja-Nya dengan cara yang lebih besar. Inilah sebabnya mengapa Rasul Yohanes berada di pulau Patmos ketika dia menerima Wahyu. Dia telah dianiaya dan diasingkan di sana karena menjadi seorang Kristen sejati. Tapi dia masih beribadah di sana, karena di ayat 9 dan 10 dia memberitahu kita:

“Aku Yohanes, yang juga adalah saudaramu, dan rekanmu dalam kesengsaraan, dan di dalam kerajaan dan kesabaran Yesus Kristus, berada di pulau yang disebut Patmos, untuk firman Allah, dan untuk kesaksian Yesus Kristus. saya berada di dalam Roh pada hari Tuhan”

Waktu Tercakup – Revelation was written in approximately 90 AD, and Verse 1 states that Revelation covers things that will “shortly come to pass.” Verse 3 states “the time is at hand.” Verse 19 further clarifies the time covered by Revelation this way: “Write the things which thou hast seen, and the things which are, and the things which shall be hereafter.” Today we are in the 21st Century. Much of what is in Revelation, has already come to pass, and has been recorded in history. There is still some yet to come – in particular, the final judgement.

The Bible is the only book that deals with the history of God’s people from the beginning of the world, until the end of the world. The Revelation being given approximately 90 AD, covers the history of God’s people from after the Apostles passed away, until the end of the world.

Perlu Seluruh Firman Tuhan untuk Dipahami – Ayat 2 menyatakan “Yang memberikan kesaksian tentang firman Allah dan kesaksian Yesus Kristus”. Ayat 10 sampai 12 menyatakan bahwa ketika Yesus berbicara kepada Yohanes, bahwa Yesus ada di belakangnya. Dan John harus berbalik untuk melihatnya. Dan ketika dia berbalik untuk melihatnya, dia melihat Yesus "di tengah-tengah tujuh kandil" - objek spiritual dari sejarah Alkitab masa lalu. Suara yang kita dengar di belakang kita, adalah Firman Tuhan yang tercatat dalam Alkitab.

“Dan telingamu akan mendengar perkataan di belakangmu, yang mengatakan, Inilah jalannya, berjalanlah di dalamnya” ~ Yesaya 30:21

Untuk memahami Wahyu, kita harus menggunakan Firman Tuhan yang telah tercatat di masa lalu, atau “di belakang kita”, untuk memahami arti dari banyak simbol, termasuk kandil: “membandingkan hal-hal rohani dengan hal-hal rohani” (I Kor 2:13). Makna simbolis dalam Wahyu dijelaskan dengan mempelajari bagian lain dari Alkitab. Wahyu adalah buku rohani, dan Anda tidak dapat menerjemahkan simbol-simbol itu secara harfiah. Binatang-binatang dan makhluk-makhluk yang disebutkan dalam Wahyu, mewakili kondisi-kondisi rohani di dalam hati orang-orang: bukan hal-hal fisik yang harafiah. Tidak akan pernah ada binatang buas yang benar-benar mengerikan, yang akan datang ke bumi untuk menghancurkan jutaan orang.

Lambang-lambang Wahyu ini memiliki arti rohani, dan arti rohani itu secara khusus membutuhkan konteks Firman yang “menjadi manusia dan diam di antara kita” (Yohanes 1:14). Oleh karena itu ayat 2 juga memberitahu kita “dan tentang kesaksian Yesus Kristus” yang adalah “Firman Allah” (Wahyu 19:13). Pesan Wahyu mengungkapkan Yesus diri untuk kita! Yesus yang sebenarnya! Banyak yang tahu tentang Yesus, tetapi tidak pernah memiliki kehadiran Yesus sendiri yang diungkapkan kepada mereka secara pribadi. Ketika Yesus yang sejati menyatakan diri-Nya kepada Anda melalui kehadiran-Nya sendiri, Anda tidak pernah sama! Anda bisa merendahkan diri Anda dalam pertobatan penuh untuk berbalik dari dosa untuk melayani Dia dengan sepenuh hati Anda, atau Anda berlari kembali ke dosa Anda lebih keras lagi. Atau lebih buruk lagi, Anda mencari apa yang disebut agama "Kristen" untuk bergabung dengan diri Anda sendiri, di mana Anda dapat merasa baik meskipun dosa masih bekerja di hati dan hidup Anda.

Dimaksudkan untuk Dibaca, Dipahami, dan Disimpan – Ayat 3 menyatakan: “Berbahagialah orang yang membacakan, dan mereka yang mendengar kata-kata nubuat ini, dan yang menuruti apa yang ada tertulis di dalamnya.” Dibutuhkan waktu untuk sepenuhnya membaca dan mempelajari Wahyu. Dan dibutuhkan telinga rohani yang taat, untuk mendengar dan memahami apa yang Yesus nyatakan. Dan orang yang benar-benar rohani akan menuruti petunjuk-petunjuk yang terdapat dalam Wahyu.

Dikirim dari Yesus ke gereja-Nya – Ayat 4 menyatakan “Yohanes kepada tujuh jemaat.” Dan dalam ayat 11 Yesus menginstruksikan Yohanes “Apa yang kamu lihat, tulislah dalam sebuah kitab dan kirimkanlah itu kepada ketujuh jemaat.” Dan dalam ayat 20, Yesus mengungkapkan kepada Yohanes bahwa “ketujuh kandil yang kamu lihat itu adalah ketujuh jemaat”. Jadi kita juga mulai melihat bahwa Gereja Yesus hanya terdiri dari pelayan-pelayan sejati! Pesan Wahyu adalah untuk mengungkapkan Yesus ke gereja dan untuk memperingatkan gereja agar tidak menjadi: hamba-hamba palsu dan gereja-gereja palsu, mengikuti Yesus palsu!

Yesus adalah Raja di atas segala Raja dan Tuhan di atas segala Tuan – Ayat 4 menunjukkan bahwa dia selalu ada: karena dia ada, dia ada, dan dia akan datang. Ayat 5 menunjukkan bahwa ia adalah “pangeran segala raja” yang sependapat dengan Rasul Paulus, yang menyatakan dalam I Timotius 6:15, bahwa Yesus akan menyatakan diri-Nya sebagai Raja: “Yang pada masanya akan Ia tunjukkan, siapakah yang diberkati dan Penguasa, Raja di atas segala raja, dan Tuan di atas segala tuan.” Ini dinyatakan dengan berani dan jelas menjelang akhir, sebagai fakta terakhir yang harus dipahami semua orang: "RAJA SEGALA RAJA DAN TUHAN DARI SEGALA TUHAN" (Wahyu 19:16). Semua raja lain berada di bawahnya. Jadi, mereka harus merendahkan diri untuk menjadi hamba-Nya sebelum terlambat! Tuhan mendirikan, dan Dia meletakkan: tidak peduli apa yang pria dan wanita pikirkan tentang diri mereka sendiri. Satu-satunya cara untuk menyembah Yesus, adalah untuk menghormati dan memuja-Nya sebagai Raja dan Tuhan atas segala sesuatu untuk diri sendiri, dan gereja.

Yesus Sangat Mengasihi Kita, Setia kepada Kita, dan Mati untuk Kita – Inilah mengapa dia pantas dihormati sebagai Raja. Dalam ayat 5 dari pasal pertama disebutkan bahwa Yesus “adalah saksi yang setia, yang sulung dari antara orang mati, dan raja segala raja di bumi. Bagi Dia yang mengasihi kita, dan membasuh kita dari dosa-dosa kita dengan darah-Nya sendiri”. Meskipun dia mungkin sangat memperingatkan dan mengoreksi kita dengan pesan Wahyu - dia melakukan ini karena dia cukup mengasihi kita, untuk mengguncang kita jika kita perlu bertobat dan menjadi benar. Dia tidak ingin kita tersesat!

Harus Juga Memiliki Roh Tuhan untuk Mengerti dan Menyembah – Ayat 4 menyatakan “dan dari ketujuh Roh yang ada di hadapan takhta-Nya” menunjukkan bahwa dibutuhkan Roh Allah yang bekerja di dalam masing-masing dari tujuh gereja, untuk dapat mendengar dan memahami pesannya. Selaras dengan ini, di akhir kata-kata Yesus kepada setiap jemaat gereja, Yesus menasihati dengan kata-kata yang sama persis ini setiap kali. “Barangsiapa memiliki telinga, hendaklah ia mendengar apa yang dikatakan Roh kepada jemaat-jemaat”. Dibutuhkan Roh Tuhan untuk dapat membandingkan hal-hal rohani dengan hal-hal rohani.

“Tetapi Allah telah menyatakannya kepada kita melalui Roh-Nya: karena Roh menyelidiki segala sesuatu, ya, hal-hal yang dalam dari Allah. Karena apakah manusia mengetahui apa yang dimiliki manusia, kecuali roh manusia yang ada di dalam dirinya? demikian pula hal-hal Allah tidak mengenal manusia, kecuali Roh Allah. Sekarang kita telah menerima, bukan roh dunia, tetapi roh yang berasal dari Allah; agar kita mengetahui hal-hal yang diberikan Allah secara cuma-cuma kepada kita. Hal-hal yang juga kita bicarakan, bukan dengan kata-kata yang diajarkan oleh hikmat manusia, tetapi yang diajarkan oleh Roh Kudus; membandingkan hal-hal spiritual dengan spiritual. Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah: karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan: ia juga tidak dapat mengetahuinya, karena hal itu hanya dapat dinilai secara rohani.” (I Kor 3:10-14)

Ketika dalam Roh penyembahan yang benar, maka kita akan dapat melihat, mendengar, dan memahami secara rohani, dan menerima peringatan. Beginilah Rasul Yohanes dapat menerima Wahyu, karena dalam ayat 10 Yohanes menyatakan bahwa “pada hari Tuhan aku dikuasai oleh Roh” ketika aku mendengar dan melihat apa yang diwahyukan. Mereka yang dengan rendah hati menaati, memuja, dan menyembah Yesus, akan berada dalam Roh penyembahan – dan akan mengerti ketika Yesus menyatakannya.

Bagaimana Yesus Datang dan Menyatakan DiriNya – Ayat 7 menjelaskan bagaimana dia melakukan ini: “Lihatlah, dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat dia, dan mereka juga yang menikam dia: dan semua orang di bumi akan meratap karena dia. Meski begitu, Amin.” Awan yang dia masuki bukanlah awan biasa:

“Oleh karena itu melihat kita juga diliputi dengan begitu besar awan saksi, marilah kita kesampingkan setiap beban, dan dosa yang begitu mudah menimpa kita, dan marilah kita berlomba dengan kesabaran dalam perlombaan yang ditetapkan di hadapan kita, Memandang kepada Yesus pencipta dan penyempurna iman kita; yang karena sukacita yang ditaruh di hadapan-Nya memikul salib, karena memandang rendah rasa malu, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah.” (Ibr 12:1-2)

“Awan” melambangkan berkumpulnya para hamba, untuk menyembah Yesus di atas takhta hati mereka. Hamba yang sejati adalah: satu tubuh, satu gereja, menyembah Tuhan. Dan mereka yang menjadi hamba palsu “meraung karena dia” yang ada di tengah-tengah hamba yang benar.

Yesus berkata, “Karena di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.” (Mat 18:20) Ini bukan hanya pada akhir zaman, karena sebelum Yesus disalibkan, Dia memberi tahu Imam Besar pada waktu itu bahwa: “Selanjutnya kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan yang berkuasa. , dan datang dalam awan di langit.” (Mat 26:64) Bagaimana Imam Kepala melihatnya? Setelah hari Pentakosta, ketika Roh Kudus datang, Imam Kepala melihat: orang-orang Kristen sejati sebagai satu tubuh, menyembah bersama, dan Yesus berkuasa di tengah-tengah mereka, memerintah di atas takhta hati mereka! Mereka sendiri adalah “awan-awan di langit” tempat Yesus duduk di sebelah kanan Allah. Dan ketika Imam Besar dan orang-orang Yahudi lainnya melihat ini, dan hati mereka tersiksa karenanya.

Akhirnya, "mereka juga yang menikam dia” (Wahyu 1:7) adalah setiap orang yang dosanya menyebabkan dia harus mati di kayu salib, namun mereka belum bertobat untuk melayani Yesus. Bukan hanya beberapa prajurit di Golgota yang secara fisik menikam dia ketika dia disalibkan. Banyak orang “meraung” saat melihatnya di awan, karena mereka bersalah atas darahnya yang telah ditumpahkan. Anda juga menerima darahnya sebagai korban belas kasihan untuk dosa-dosa Anda, untuk membebaskan Anda dari dosa; atau Anda bersalah atas darah yang sama. Ini bukan hanya ajaran Perjanjian Baru, tetapi juga benar dalam Perjanjian Lama:

“Dan TUHAN turun di awan, dan berdiri bersamanya di sana, dan memproklamirkan nama TUHAN. Dan TUHAN lewat di depannya, dan berseru, TUHAN, TUHAN Allah, penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kebaikan dan kebenaran, memelihara belas kasihan ribuan orang, mengampuni kesalahan dan pelanggaran dan dosa, dan bahwa sama sekali tidak akan membebaskan orang yang bersalah; menimpakan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, dan kepada anak-anaknya, kepada generasi ketiga dan keempat.” (Keluaran 34:5-7)

Dalam awan saksi, ada kesaksian belas kasihan Tuhan yang besar bagi mereka yang akan menerima Yesus. Tetapi bagi mereka yang menolaknya, mereka sudah bersalah karena dosa-dosa mereka. Dan Tuhan tetap “tidak akan menghapus kesalahan”. Allah telah menyediakan Anak-Nya sebagai satu-satunya korban untuk dosa-dosa kita, yang akan Ia terima. Jika Anda menolak Anak-Nya dan gagal menjadi hamba-Nya yang setia, Anda tahu di dalam diri Anda sendiri bahwa dosa masih bekerja di hati dan hidup Anda, dan bahwa Anda masih bersalah di hadapan Tuhan!

Konteks yang tepat untuk memahami sangat penting! Dengan bantuan Setan, orang-orang yang religius telah benar-benar mengacaukan kebenaran tentang: Allah dan Putra-Nya Yesus, Firman-Nya, rencana keselamatan-Nya, gereja-Nya, dan pesan Wahyu-Nya. Tetapi bahkan kebanyakan orang dalam agama yang bingung akan setuju dengan hal ini: udara benar-benar bersih dari kekacauan di surga. Di surga hanya ada: satu Allah, satu Anak Allah, satu Roh Kudus, satu Raja, satu kebenaran, satu doktrin, satu rencana keselamatan, dan satu gereja. Mengapa Anda mungkin bertanya? Karena Tuhan TIDAK BINGUNG! Jika Anda berhasil masuk surga, Anda tidak akan menemukan siapa pun yang dibiarkan mengacaukan apa pun, karena di surga Tuhan adalah Raja dan semua orang menyembah dan memujanya.

Dan kebenarannya adalah bahwa di bumi, ada tempat-tempat di mana tidak ada kebingungan orang beragama. Yesus adalah Raja dalam gereja Allah yang sejati. Dan hamba-hamba-Nya yang sejati menyembah, menaati, dan memujanya dari singgasana hati mereka. Alkitab menyebut ini “tempat surgawi” di Bumi di mana mereka yang telah diselamatkan dari dosa, duduk dan sepakat bersama dalam kebenaran, sebagai satu gereja yang menyembah Tuhan: “Dan telah membangkitkan kita bersama-sama, dan membuat kita duduk bersama di tempat surgawi dalam Kristus Yesus” (Efesus 2:6).

“Supaya Allah Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa kemuliaan, dapat memberikan kepadamu roh hikmat dan wahyu dalam pengetahuan tentang dia: Mata pemahaman Anda menjadi tercerahkan; supaya kamu mengetahui apa harapan dari panggilan-Nya, dan betapa kayanya kemuliaan warisan-Nya pada orang-orang kudus, Dan betapa hebat kuasa-Nya bagi kita yang percaya, sesuai dengan pekerjaan kuasa-Nya yang dahsyat. , Yang dikerjakannya di dalam Kristus, ketika Ia membangkitkan Dia dari antara orang mati, dan menempatkannya di sebelah kanan-Nya sendiri di sorga, Jauh di atas segala pemerintah dan penguasa, dan kekuasaan, dan kerajaan, dan setiap nama yang dapat disebut, tidak hanya di dunia ini, tetapi juga di dunia yang akan datang: Dan telah meletakkan segala sesuatu di bawah kakinya, dan memberinya untuk menjadi kepala atas segala sesuatu untuk gereja, yang adalah tubuhnya, kepenuhan dia yang memenuhi segalanya.” (Efesus 1:17-23)

Gereja Allah adalah “kepenuhan” Yesus. Dan Yesus TIDAK terbagi, multi-doktrinal, atau bingung. Pertanyaannya adalah: apakah Anda?

Apakah Anda memiliki konteks yang tepat untuk memahami Wahyu? Jika tidak, upaya Anda untuk memahami akan sia-sia, sampai Anda sepenuhnya merendahkan diri menjadi hamba miliknya. Dan sembah dan patuhi dia sendirian, dengan tubuh pelayannya, gerejanya, gereja Tuhan yang benar.

id_IDBahasa Indonesia
Wahyu Yesus Kristus

GRATIS
MELIHAT