Garis Waktu Sejarah Wahyu

Menjadi bagian dari Alkitab, Wahyu adalah buku rohani, dan dalam hal itu: abadi. Wahyu berhubungan dengan kondisi rohani di setiap waktu dan tempat. Jadi sampai tingkat tertentu, kondisi spiritual yang dijelaskan dalam Wahyu telah ada di setiap zaman.

Cahaya bersinar di Alkitab dengan jam

Dan pada saat yang sama, Wahyu juga membahas seluruh garis waktu dari hari Injil: yang meliputi kedatangan, kematian dan kebangkitan Yesus yang pertama, sampai akhir zaman. Karena termasuk Wahyu, Alkitab mencakup seluruh keberadaan umat manusia. Ada tidak ada buku lain seperti Alkitab dengan cara ini.

Dalam Kejadian, Alkitab dimulai dengan awal penciptaan, termasuk umat manusia. Catatan tentang umat Allah sejak awal waktu, melalui kitab Wahyu, mencakup seluruh sejarah Hubungan Tuhan dengan umatnya. Dalam Perjanjian Baru, hubungan itu diidentifikasi melalui Putra-Nya, Yesus Kristus.

Sekarang, ada banyak catatan sejarah lainnya tentang banyak bangsa lain sepanjang sejarah. Tetapi Alkitab hanya memperhatikan mereka yang dianggap sebagai “umatnya”. Ini sangat penting untuk diperhatikan, karena kitab Wahyu tidak berbeda!

Wahyu BUKAN tentang sejarah seluruh umat manusia. Jika Anda mendekatinya sebagai “sejarah seluruh umat manusia”, Anda akan menimbulkan kebingungan dalam pemahaman Anda. Wahyu ditujukan kepada umat-Nya yang sejati, dan tentang apa yang telah terjadi pada umat-Nya yang sebenarnya: bahkan ketika mereka telah dianiaya oleh Kekristenan palsu sepanjang sejarah. Anda harus memahami perbedaan ini untuk memahami Wahyu!

Jadi, Wahyu mencakup waktu kemunculan pertama Yesus dalam Perjanjian Baru, sampai hari penghakiman terakhir. Maka masuk akal jika pasal-pasal terakhir dari Wahyu merinci akhir akhir dunia dan umat manusia seperti yang kita kenal. Oleh karena itu Wahyu melengkapi liputan Alkitab tentang garis waktu lengkap keberadaan umat Allah sepanjang masa. Alkitab secara keseluruhan adalah satu-satunya buku di dunia yang melakukan hal ini. Tidak ada tulisan manusia lainnya, kuno atau modern, yang bahkan mendekati garis waktu lengkap dari kumpulan kitab suci Alkitab yang lengkap.

Selain itu, ada waktu yang dicatat dalam Wahyu (yang kita alami hari ini) ketika garis waktu hari Injil yang lengkap sedang diungkapkan kepada pelayanan Tuhan yang sejati.

“Tetapi pada hari-hari ketika suara malaikat ketujuh, ketika dia mulai terdengar, misteri Allah harus diselesaikan, seperti yang telah dia nyatakan kepada hamba-hamba-Nya para nabi.” ~ Wahyu 10:7

Kita hidup di waktu itu. Saat ketika Tuhan menggunakan sebuah pelayanan untuk menyatakan pesan Wahyu yang lengkap. Dan itulah salah satu alasan mengapa artikel tentang “Kronologi Sejarah Wahyu” ini diterbitkan.

Tujuan utama dari Wahyu adalah untuk mengungkapkan dengan jelas: Yesus Kristus dan umat Kerajaan-Nya yang sejati, kepada umat Kristus sendiri yang sejati. Sehingga kita dapat lebih jelas membedakan kebenaran dari penipuan, dan umat Allah yang benar dari orang-orang munafik.

Jadi dengan mengingat tujuan itu, pertama-tama marilah kita melihat konteks Wahyu.

Konteks Wahyu:

Dalam Wahyu, Yesus Kristus dinyatakan sebagai Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan di hati umat-Nya yang sejati dan sepanjang sejarah. Jadi garis waktu dalam Wahyu hanya mencerminkan hal ini, dan dengan demikian, juga mengungkap kemunafikan Kekristenan palsu yang menentang kebenaran dan umat Allah yang sejati, selama garis waktu yang sama ini.

Oleh karena itu, penting bagi pembaca untuk memahami bahwa: semua catatan sejarah lain yang tidak mengidentifikasi Kekristenan sejati dalam pertempuran spiritual melawan Kekristenan palsu; mereka bukan bagian dari garis waktu Wahyu ini. Jadi jangan mencoba untuk "memasukkan" mereka. Ini akan menghemat banyak kebingungan.

Untuk penekanan, saya ulangi: JANGAN mencoba memasukkan sejarah gereja yang rusak, atau membandingkan sejarah gereja yang rusak, seolah-olah mereka adalah "gereja"! Dan jika beberapa gereja yang rusak di masa lalu tidak memiliki catatan sejarah yang signifikan tentang orang-orang Kristen sejati yang mencoba untuk mereformasi gereja yang rusak itu, jangan berharap Tuhan akan menangani setiap pertempuran rohani yang terjadi di sana, di dalam Wahyu.

Ini salah satunya khas garis waktu kekristenan. Tapi sadarilah, setiap garis waktu yang diidentifikasi dalam garis waktu bergambar ini, tidak bukan mencerminkan garis waktu sejarah Wahyu. Teruslah membaca dan Anda akan mengerti mengapa saya mengatakan itu.

garis waktu sejarah kekristenan

Salah satu wahyu prinsip di dalam Wahyu, adalah tentang sebuah gereja yang menang (beberapa umat Allah yang setia, sisa-sisanya) di setiap zaman. Itulah catatan sejarah yang ingin Anda cari!

Meskipun saya mengatakan ini, saya tahu bahwa bahkan orang yang baik, dan sangat cerdas, masih akan mencampurkan sejarah yang tidak relevan ini ke dalam hati nurani mereka, ketika mereka mencoba membaca dan memahami garis waktu ini. Saya hanya bisa berharap dan berdoa semoga Tuhan membantu Anda.

Wahyu ditulis kepada orang-orang kudus: terutama untuk membantu mereka agar bebas dari pengertian dan sejarah Kristen yang palsu. Bahkan Rasul Yohanes membutuhkan bantuan untuk melihat perbedaannya (lihat Wahyu 17:7).

Wahyu adalah buku spiritual, dan dengan demikian, setiap bagian dapat digunakan selama bagian sejarah mana pun untuk menggambarkan kondisi spiritual saat itu. Tapi itu juga sebuah buku yang dirancang oleh Tuhan untuk menunjukkan kondisi spiritual khusus yang mempengaruhi konsentrasi prinsip umat Tuhan selama hari Injil. Untuk memahami hal ini, Anda juga harus mengikuti prinsip geo-politik penempatan umat Allah yang benar-benar diselamatkan di sepanjang catatan sejarah yang diturunkan kepada kita.

Penunjukan Waktu dalam Wahyu:

Sekarang mari kita bicara tentang penunjukan waktu historis sepanjang sejarah hari Injil. Mengapa? Karena pesan Wahyu memiliki banyak spesifikasi waktu, dan pesan Wahyu menyatakan secara khusus bahwa Tuhan ingin kita memahami periode waktu ini.

Dalam Wahyu, “periode waktu” yang paling jelas diidentifikasi dalam sejarah adalah di mana dan kapan periode 1.260 tahun itu terjadi dan berakhir. (Catatan: tahun-tahun ini diidentifikasikan secara nubuat sebagai “hari-hari” dalam Wahyu dan Daniel.)

Periode 1.260 tahun ini diidentifikasi lima kali dalam Wahyu, dan sekali dalam kitab Daniel (pasal 7), dengan total enam kali . Tuhan jelas sedang membuat poin “waktu dalam sejarah” yang Dia ingin kita perhatikan secara khusus!

Selain itu, periode 1.260 hari/tahun ini selanjutnya dipahami secara alegoris oleh dua peristiwa dalam Perjanjian Lama yang berlangsung selama 1.260 hari.

  • Tiga setengah tahun, atau 1.260 hari kelaparan selama zaman nabi Elia. (Yakobus 5:17)
  • Tujuh musim berganti, atau tiga setengah tahun (1.260 hari) Raja Nebukadnezar hidup seperti binatang. (Daniel bab 4)

Jadi ada banyak teks deskriptif periode waktu 1.260 hari/tahun rohani ini dalam Wahyu. Tetapi selain itu, ada banyak teks deskriptif tentang apa yang segera mengikuti periode waktu 1.260 ini juga. Ketika Anda mempertimbangkan titik transisi ini dari 1.260 hari/tahun, ke periode waktu berikutnya, Anda menyadari bahwa awal dari ini Selanjutnya periode waktu hanya bisa menjadi awal dari apa yang dikenal sebagai "Reformasi Protestan" yang terjadi pada tahun 1500-an setelah abad pertengahan gelap Gereja Katolik Roma.

Ringkasnya, 1.260 hari/tahun menggambarkan kebangkitan kekuasaan dan kekuasaan yang menipu dari Kepausan dan Gereja Katolik. Dan periode waktu setelah ini adalah kebangkitan kekuasaan dan pemerintahan yang menipu dari organisasi-organisasi Protestan yang jatuh secara rohani. Relatif "titik waktu" periode Protestan ini dimulai dengan cara formal dalam sejarah jelas diidentifikasi dan didokumentasikan secara historis dalam banyak cara dan dari banyak sumber. Akibatnya, titik transisi spiritual yang dapat diidentifikasi dengan jelas dalam sejarah ini memberi kita "titik awal" yang jelas untuk mulai menyusun sisa garis waktu Wahyu.

Perkiraan terbaik dari tanggal ini adalah tahun 1530, tanggal pernyataan kepercayaan doktrinal Protestan resmi pertama diterbitkan dan dilanggankan. (Dan banyak doktrin bersaing lainnya akan datang setelahnya, memvalidasi fase baru dalam sejarah Kristen di mana manusia akan menciptakan banyak doktrin dan identitas agama baru, membingungkan orang-orang serupa dengan cara kaum pagan memperbanyak dewa dan agama baru mereka.)

Sekali lagi, waktu tertentu dalam sejarah ini dengan jelas dapat diidentifikasi melalui deskripsi dalam Wahyu, dan tidak dapat disangkal terbukti dalam sejarah.

Tolong jangan menemukan kesalahan dengan menyelaraskan sisa periode waktu dalam Wahyu dengan mulai dari tanggal khusus ini. Karena Tuhanlah yang mengidentifikasi demarkasi waktu yang khusus ini dengan deskripsinya sendiri tentang dua periode waktu yang berbeda ini: di kedua sisi dari tanggal 1530 M ini.

Sekarang beberapa orang akan mempertanyakan mengapa kita akan mengikuti jalan sejarah yang sebagian besar mengikuti dari Gereja Katolik ke era Protestan? Gereja Katolik Roma bukan satu-satunya sebelum Protestantisme. Ada juga: Gereja Armenia, Gereja Syria, Gereja Koptik, Gereja Ortodoks Timur, dll.

Tapi dari mana gerakan Reformasi muncul?

Tidak ada catatan tentang orang-orang yang bekerja dan mati untuk tujuan reformasi berbasis iman alkitabiah yang signifikan dari perpecahan gereja lainnya, sebelum gerakan Reformasi tahun 1500-an. Perpecahan awal ini (Gereja Armenia, Gereja Syria, Gereja Koptik, Gereja Ortodoks Timur, dll.) terjadi terutama karena laki-laki yang menginginkan kekuasaan dan pengaruh. Satu-satunya upaya reformasi signifikan yang pernah mempengaruhi perpecahan yang sangat lama ini, datang setelah gerakan Reformasi tahun 1500-an telah dimulai, dan secara khusus datang dari garis keturunan orang-orang yang keluar dari, dan meninggalkan Gereja Katolik Roma. Tidak ada gerakan reformasi Roh Kudus Tuhan dalam ukuran signifikan yang tercatat, dari orang-orang yang pertama kali menjadi bagian dari Gereja Armenia, Gereja Syria, Gereja Koptik, Gereja Ortodoks Timur, dll.

Bahkan, sebelum gerakan Reformasi tahun 1500-an, kita juga mencatat banyak upaya individu di dalam Gereja Katolik Roma untuk mereformasinya. Ada kaum Waldenesian, Jan Huss, John Wycliffe, dll. Roh Kudus melakukan pekerjaan seperti itu di dalam banyak hati, sehingga mereka bersedia mengambil risiko dan menderita kematian demi kebenaran yang diungkapkan kepada jiwa mereka.

Ingat, Anda harus mengikuti silsilah sejarah dari gerakan Roh Kudus yang bekerja sepanjang sejarah di dalam hati orang-orang, untuk memahami Wahyu, dan garis waktu sejarah Wahyu. Untuk hanya menganalisis sejarah organisasi gereja yang dicatat oleh sejarawan dengan sedikit pemahaman rohani, hanya akan membawa Anda kebingungan dan ketidakpercayaan!

Juga ingat bahwa pekabaran Wahyu hanya ditujukan kepada hamba-hamba Kristus yang sejati (lihat Wahyu 1:1-4), untuk memungkinkan mereka membedakan antara yang benar dan yang palsu. Satu-satunya cara untuk membuat perbedaan itu menjadi jelas, adalah garis waktu sejarah yang mengikuti di mana umat Allah yang sejati berada selama sejarah.

Apakah Anda benar-benar ingin tahu di mana umat Allah yang sejati berada? Jika demikian, Tuhan akan mengungkapkannya kepada Anda melalui roh domba rohani yang mereka miliki untuk dengan rendah hati mengikuti Kristus sepanjang sejarah.

“Katakan kepadaku, hai engkau yang jiwaku cintai, di mana engkau memberi makan, di mana engkau membuat kawanan dombamu beristirahat di siang hari: karena mengapa aku harus menjadi seperti orang yang disingkirkan oleh kawanan kawananmu?
Jika kamu tidak tahu, hai kamu yang paling cantik di antara wanita, pergilah mengikuti jejak kawanan domba, dan beri makan anak-anakmu di samping tenda para gembala.” ~ Kidung Agung 1:7-8

Biarkan Tuhan mengidentifikasi kepada Anda "kemah gembala" rohani yang Ia sediakan bagi umat-Nya.

Jadi sekarang mari kita biarkan Tuhan mengidentifikasi 1.260 tahun dalam Wahyu. Pertama oleh kitab suci yang secara khusus menunjukkan bahwa satu hari dapat digunakan secara nubuatan untuk mengidentifikasi satu tahun:

  • Yehezkiel 4:5-6
  • Daniel 9:25
  • Kejadian 29:27-28
  • Bilangan 14:34

Saya mengutip yang terakhir di sini untuk membaca Anda lebih mudah:

“Setelah jumlah hari di mana kamu menyelidiki negeri itu, empat puluh hari, setiap hari selama setahun, kamu akan menanggung kesalahanmu, bahkan empat puluh tahun, dan kamu akan mengetahui pelanggaran janjiku.” ~ Bilangan 14:34

Jadi mari kita periksa tulisan suci yang mengidentifikasi 1.260 hari/tahun. Pertama dalam Wahyu pasal 11 hari-hari ini diidentifikasi sebagai waktu ketika gereja, sebagai Yerusalem baru yang rohani, tidak dihormati selama 42 bulan, yang sama dengan kira-kira 1.260 hari. Ingatlah bahwa pada saat menulis Wahyu, Kota fisik Yerusalem telah dihancurkan sepenuhnya oleh orang Romawi. Jadi kitab suci ini tidak dapat berbicara tentang Yerusalem fisik karena bait suci telah dihancurkan sepenuhnya dan tidak pernah dibangun kembali sejak itu. Ini hanya dapat berbicara tentang Yerusalem rohani, yang mewakili gereja. (Jika Anda benar-benar terpaku pada pemerintahan seribu tahun yang membangun kembali bait suci di Yerusalem, Anda dapat membaca “Pemerintahan Milenial dalam Wahyu Bab 20” untuk klarifikasi berdasarkan tulisan suci tentang ini.)

Jadi mari kita membaca tentang bait rohani dan Yerusalem rohani.

“Dan diberikan kepadaku sebatang buluh seperti tongkat: dan malaikat itu berdiri, berkata, Bangunlah, dan ukurlah bait Allah, dan mezbah, dan mereka yang menyembah di dalamnya. Tetapi pelataran yang tidak ada Bait Sucinya ditinggalkan, dan tidak diukur; karena itu diberikan kepada orang-orang bukan Yahudi: dan kota suci itu akan mereka injak empat puluh dua bulan.” ~ Wahyu 11:1-2

Apa yang ditunjukkan ini adalah kuil spiritual itu (orang-orang yang di dalam hatinya Yesus hidup “Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah…” ~ 1 Kor 3:16) dapat diukur dengan tongkat: yang melambangkan Firman Tuhan.

Tetapi kota itu, Yerusalem baru, yang mewakili tubuh kolektif Kristus yang terlihat, telah diremehkan oleh mereka yang bukan Yahudi rohani (non-Yahudi rohani). Dia berbicara tentang orang-orang munafik dalam kepemimpinan gereja saat itu, yang tidak menghormati dan menyalahgunakan Firman Tuhan untuk keuntungan. Dan mereka sangat menyalahgunakan wewenang mereka, sehingga mereka menganiaya pelayan-pelayan sejati dan anak-anak Allah yang sejati. Jadi lebih lanjut dalam Wahyu pasal 11 dinyatakan:

“Dan Aku akan memberikan kuasa kepada kedua saksi-Ku, dan mereka akan bernubuat seribu dua ratus tiga puluh hari, berpakaian kain kabung. Ini adalah dua pohon zaitun, dan dua kandil yang berdiri di hadapan Tuhan bumi. Dan jika ada orang yang akan menyakiti mereka, api keluar dari mulut mereka, dan melahap musuh mereka: dan jika ada orang yang akan menyakiti mereka, dia harus dibunuh dengan cara ini. Mereka ini memiliki kuasa untuk menutup langit, agar tidak turun hujan pada hari-hari nubuatan mereka: dan memiliki kuasa atas air untuk mengubahnya menjadi darah, dan untuk menghantam bumi dengan segala malapetaka, sesering yang mereka mau.” ~ Wahyu 11:3-6

Dua saksi yang setia selama hari Injil (sejak kedatangan Yesus pertama kali sampai akhir dunia) adalah Firman Tuhan, dan Roh Kudus. (Zakharia 4:14 & 1 Yohanes 5:8) Jadi apa yang ditunjukkan oleh kitab Wahyu pasal 11 di atas, adalah bahwa meskipun ada pelayanan sejati yang dianiaya (“berpakaian kain kabung” karena kesedihan mereka): pelayanan ini, oleh Sabda Allah dan Roh Kudus-Nya di dalamnya, bernubuat melawan kepemimpinan Gereja Katolik yang korup. Dan kebenaran yang mereka bicarakan adalah sebagai wabah spiritual atas kepemimpinan yang munafik.

Firman dan Roh dalam Kain Karung

Masa penganiayaan ini dijelaskan lebih lanjut kemudian dalam Wahyu pasal 12, di mana gereja sejati ditampilkan sebagai mempelai Kristus yang melahirkan anak-anak rohani melalui keselamatan.

“Dan dia melahirkan seorang anak laki-laki, yang akan memerintah semua bangsa dengan tongkat besi: dan anaknya diangkat kepada Allah, dan ke takhta-Nya. Dan wanita itu melarikan diri ke padang gurun, di mana dia memiliki tempat yang disediakan Allah, bahwa mereka harus memberinya makan di sana seribu dua ratus tiga puluh hari ...

…Dan ketika naga itu melihat bahwa dia dilemparkan ke bumi, dia menganiaya wanita yang melahirkan anak laki-laki itu. Dan kepada perempuan itu diberikan dua sayap rajawali yang besar, agar dia dapat terbang ke padang gurun, ke tempatnya, di mana dia dipelihara untuk sementara waktu, dan waktu, dan setengah waktu, dari muka ular.” ~ Wahyu 12:5-6 & 13-14

Naga merah untuk melahap anak laki-laki

Sebuah "waktu, waktu, dan setengah waktu" adalah tiga setengah tahun, atau sekitar 1.260 hari/tahun. Satu tahun kenabian adalah satu "waktu" atau 360 hari. Selain itu, karena pasal yang sama ini menggambarkan pelarian wanita/gereja ke padang gurun, menggunakan 1260 hari dan "waktu, waktu, dan setengah waktu" untuk menggambarkan periode waktu yang sama: ini menegaskan kepada kita apa arti "waktu" secara tepat. .

Perhatikan dikatakan bahwa itu adalah tempat padang gurun spiritual, karena malapetaka Firman Tuhan dan Roh Kudus atas kemunafikan Gereja Katolik. (Ingatlah dalam Wahyu 11:6 apa yang dikatakan tentang pelayanan yang benar yang diurapi dengan Firman dan Roh Kudus “Mereka ini memiliki kuasa untuk menutup langit, supaya tidak turun hujan pada hari-hari nubuatan mereka.” Hujan yang mereka bicarakan adalah berkat rohani yang datang dari Tuhan.) Tetapi perhatikan juga bahwa pada saat yang sama, umat Allah yang sejati, gereja yang benar, bahwa “dia memiliki tempat yang disiapkan Allah, bahwa mereka harus memberinya makan di sana seribu dua ratus tiga puluh hari.” Mereka yang memberinya makan secara langsung juga ada Firman Tuhan dan Roh Kudus yang “berpakaian karung” karena penganiayaan yang sedang diderita.

Namun untuk memperjelas secara definitif siapa yang dibicarakan Wahyu: sekali lagi di pasal 13, Gereja Katolik Roma diperlihatkan menerima otoritasnya dari Paganisme. Dengan otoritas ini mereka dapat menipu dan melakukan penganiayaan terhadap orang Kristen sejati. Paganisme dilambangkan sebagai naga, dan Gereja Katolik sebagai binatang. Dan sekali lagi, binatang ini melanjutkan dengan otoritas tertinggi ini selama 42 bulan, atau 1.260 hari/tahun.

“Dan mereka menyembah naga yang memberi kekuatan kepada binatang itu: dan mereka menyembah binatang itu, sambil berkata, Siapakah yang seperti binatang itu? siapa yang bisa berperang dengannya? Dan kepadanya diberikan mulut yang mengatakan hal-hal besar dan hujat; dan kuasa diberikan kepadanya untuk melanjutkan empat puluh dua bulan. Dan dia membuka mulutnya untuk menghujat Allah, untuk menghujat nama-Nya, dan kemah-Nya, dan mereka yang diam di surga. Dan itu diberikan kepadanya untuk berperang dengan orang-orang kudus, dan untuk mengalahkan mereka: dan kepadanya diberikan kuasa atas semua suku, dan bahasa, dan bangsa.” ~ Wahyu 13:4-7

Gereja Katolik binatang

Daniel juga berbicara tentang periode 1.260 hari/tahun ini ketika kekuatan agama akan muncul, yang akan menghujat Tuhan dan menganiaya umat Tuhan. Kekuatan agama ini mulai kecil seperti "tanduk kecil" yang akan muncul dari kerajaan binatang keempat (Roma) dari Daniel pasal 7. (Catatan: tiga kerajaan sebelum yang keempat dalam Daniel adalah: Babel, Media-Persia, dan Yunani. Kemudian setelah Yunani, datanglah yang keempat: Roma.)

“Demikianlah dia berkata, Binatang keempat akan menjadi kerajaan keempat di atas bumi, yang akan berbeda dari semua kerajaan, dan akan melahap seluruh bumi, dan akan menginjaknya, dan menghancurkannya berkeping-keping. Dan sepuluh tanduk dari kerajaan ini adalah sepuluh raja yang akan muncul: dan yang lain akan bangkit setelah mereka; dan dia akan berbeda dari yang pertama, dan dia akan menaklukkan tiga raja. Dan dia akan mengucapkan kata-kata hebat melawan Yang Mahatinggi, dan akan melelahkan orang-orang kudus dari Yang Mahatinggi, dan berpikir untuk mengubah waktu dan hukum: dan mereka akan diberikan ke tangannya sampai waktu dan waktu dan pembagian waktu. Tetapi penghakiman akan berlangsung, dan mereka akan mengambil kekuasaannya, untuk menghabiskan dan menghancurkannya sampai akhir.” ~ Daniel 7:23-26

Selain itu, periode waktu yang sama diberikan kepada Daniel untuk kedua kalinya ketika dia bertanya lagi tentang periode waktu yang akan datang ini. Ini adalah tanggapan yang dia terima:

“Dan aku mendengar orang yang berpakaian lenan, yang berada di atas air sungai, ketika dia mengangkat tangan kanannya dan tangan kirinya ke langit, dan bersumpah demi dia yang hidup selama-lamanya, bahwa itu akan terjadi untuk sementara waktu, waktu. , dan setengah; dan ketika dia akan menyelesaikan untuk menyebarkan kekuatan orang-orang suci, semua hal ini akan selesai.” ~ Daniel 12:7

Sekali lagi, "waktu dan waktu dan pembagian waktu" adalah tiga setengah tahun, atau sekitar 1.260 hari/tahun. Tetapi perhatikan bahwa dalam Daniel 7:26 itu juga memberi tahu kita: "Tetapi penghakiman akan berlangsung, dan mereka akan mengambil kekuasaannya, untuk menghabiskan dan menghancurkannya sampai akhir." Binatang Katolik Roma ini akan diadili oleh Firman Tuhan dan Roh Tuhan, dan ini akan dimulai karena Reformasi tahun 1500-an. Dan ayat kedua dalam Daniel 12:7 memberitahu kita bahwa setelah “waktu, waktu, dan setengah; dan ketika dia akan menyelesaikan untuk menyebarkan kekuatan orang-orang suci, semua hal ini akan selesai.” Setelah zaman kegelapan menguasai Gereja Katolik, maka sekte-sekte Protestan akan benar-benar “menyebarkan kekuatan orang-orang suci”. Ini memberi kita lebih banyak wawasan tidak hanya tentang 1260 hari/tahun, tetapi juga apa yang terjadi setelah periode waktu tersebut.

Akibatnya, otoritas tertinggi yang dinikmati Gereja Katolik, akan dicabut karena banyak yang disadarkan akan kepalsuannya. Dan seiring berjalannya waktu dari sana, dia rohani wewenang telah menjadi semakin berkurang selama bertahun-tahun “untuk menghabiskan dan menghancurkannya sampai akhir.”

Jadi pahamilah bahwa ini menggambarkan pertempuran spiritual yang sedang berlangsung untuk tempat otoritas spiritual di dalam hati dan pikiran orang-orang.

Lalu apa yang mengikuti 1.260 hari/tahun yang disebutkan di atas "ketika dia akan berhasil untuk menyebarkan kekuatan orang-orang kudus" (Daniel 12:7)?

Karena Reformasi memberikan kebebasan kepada Firman Tuhan dan Roh Tuhan dalam banyak kehidupan, iblis tahu bahwa dia perlu menggunakan taktik yang berbeda untuk melawan kekuatan spiritual ini di dalam hati dan kehidupan orang-orang. Jadi dia mulai mengilhami pendeta Protestan tertentu untuk mencari otoritas dan identitas gereja mereka sendiri, bukannya puas hanya mengizinkan otoritas dan identitas Firman dan Roh.

Jadi di dalam Wahyu, segera setelah kesaksian Firman Tuhan dan Roh Tuhan (yang “berpakaian kain kabung dan abu” karena penganiayaan): sekarang kita melihat sejumlah gereja Protestan yang terpecah-pecah bangkit, yang dengan tuntutan Syahadat mereka dan penguasa manusia, bunuh efek Firman dan Roh di hati orang-orang.

Gereja Katolik membuat Alkitab dirantai ke mimbar sehingga hanya sedikit yang bisa membacanya. Karena itu mereka tidak membunuh Firman, mereka hanya membuat orang kelaparan secara rohani karena kekurangannya. Tetapi organisasi-organisasi Protestan secara terbuka menggunakan Firman, tetapi membunuh pengaruhnya dengan secara licik memasukkan racun doktrin dan kredo palsu yang memberi ruang bagi dosa dalam kehidupan orang-orang, dan membaginya menjadi sekte-sekte. Akibatnya, kuasa Protestan ini digambarkan sebagai binatang kedua, yang muncul dari jurang maut (tempat yang tidak memiliki landasan rohani yang benar dari Firman Tuhan.) Kuasa binatang ini membunuh pengaruh Firman dan Roh.

“Dan ketika mereka (Firman dan Roh) akan menyelesaikan kesaksian mereka, binatang yang keluar dari jurang maut akan berperang melawan mereka, dan akan mengalahkan mereka, dan membunuh mereka. Dan mayat mereka (dari Firman dan Roh) akan terletak di jalan kota besar, yang secara rohani disebut Sodom dan Mesir, di mana juga Tuhan kita disalibkan. Dan mereka dari bangsa dan suku dan bahasa dan bangsa akan melihat mayat mereka selama tiga setengah hari, dan tidak akan membiarkan mayat mereka dikubur. Dan mereka yang diam di atas bumi akan bersukacita atas mereka, dan bergembira, dan akan saling mengirim hadiah; karena kedua nabi ini menyiksa mereka yang diam di bumi.” ~ Wahyu 11:7-10

Ingatlah bahwa Tuhan kita disalibkan di Yerusalem. Jadi ayat ini memberi tahu kita bagaimana Tuhan melihat musuh-musuh-Nya, dari mata rohani. Dan meskipun gereja-gereja Protestan yang jatuh secara rohani menganggap diri mereka tinggi: karena mereka membunuh pengaruh Firman dan Roh, Allah secara rohani melihat mereka sebagai Sodom dan Mesir yang melambangkan keberdosaan dan perbudakan. Dan meskipun mereka membunuh pengaruh Firman dan Roh, mereka menyimpan “mayat” mereka dengan mengklaim bahwa mereka percaya kepada Firman dan bahwa Roh ada di dalam mereka. Namun keduanya mati dalam organisasi gereja mereka.

Pada dasarnya organisasi Protestan melakukan hampir semua kejahatan yang dilakukan Gereja Katolik Roma sebelum mereka. Perbedaan utama: Protestanisme memecah belah umat Kristen berkali-kali dengan menciptakan berbagai cara menyembah Tuhan dengan cara apa pun yang mereka pilih. Pada dasarnya menciptakan efek paganisme (banyak Dewa dan banyak cara untuk membingungkan orang) dengan jubah Kristen untuk penipuan ekstra.

Jadi masuk akal jika Wahyu menggambarkan Gereja Katolik sebagai binatang, itu juga akan menggambarkan Protestan sebagai binatang juga. Tetapi perbedaannya adalah bahwa binatang Protestan akan dibuat agar terlihat seperti anak domba, tetapi di dalamnya sebenarnya adalah roh naga paganisme.

Catatan: "binatang" digunakan karena Firman Tuhan memerintahkan kita bahwa manusia, tanpa Tuhan untuk mengarahkannya, tidak lebih baik dari seekor binatang (lihat Mazmur 49:20 & 2 Petrus 2:12).

Perhatikan dari mana binatang Protestan ini berasal: keluar dari lubang bumi yang tak berdasar. Ingatlah, bahwa ini adalah binatang yang sama yang naik dari jurang maut dalam Wahyu pasal 11 untuk membunuh dua saksi Tuhan: Firman Tuhan dan Roh Tuhan.

“Dan aku melihat seekor binatang lain keluar dari dalam bumi; dan dia bertanduk dua seperti anak domba, dan dia berbicara seperti seekor naga. Dan dia menggunakan semua kekuatan binatang pertama di hadapannya, dan menyebabkan bumi dan mereka yang diam di dalamnya untuk menyembah binatang pertama, yang luka mautnya disembuhkan. Dan dia melakukan keajaiban-keajaiban besar, sehingga dia membuat api turun dari surga ke bumi di depan mata manusia, Dan menipu mereka yang diam di bumi melalui mukjizat-mukjizat yang dia kuasai untuk dilakukan di depan mata binatang itu. ; mengatakan kepada mereka yang diam di bumi, bahwa mereka harus membuat patung untuk binatang itu, yang dilukai oleh pedang, dan masih hidup. Dan dia memiliki kuasa untuk menghidupkan patung binatang itu, agar patung binatang itu berbicara, dan menyebabkan sebanyak yang tidak mau menyembah patung binatang itu harus dibunuh.” ~ Wahyu 13:11-15

Binatang dari Lubang Tanpa Dasar

Binatang kedua Protestantisme ini "melakukan semua kekuatan binatang pertama di hadapannya," oleh karena itu ia menyerupai binatang pertama, Katolik. Dan secara rohani memiliki bentuk yang mirip di bagian dalam sebagai binatang pertama, binatang kedua ini pada dasarnya menyebabkan para penyembahnya, ketika mereka menghormati binatang kedua, juga “menyembah binatang pertama.” Jadi secara alami binatang kedua ini, yang juga menipu dengan munculnya keajaiban, meyakinkan semua orang di Bumi untuk membuat gambar binatang pertama. Untuk menciptakan kekuatan pemerintahan duniawi universal yang serupa dengan kekuatan universal Gereja Katolik di masa kegelapan masa lalu. Jadi, kepemimpinan Protestanlah yang pertama kali menciptakan parlemen dunia/dewan gereja-gereja, dan kemudian berkampanye dengan para pemimpin dunia untuk melakukan hal yang sama dengan menciptakan Liga Bangsa-Bangsa yang kemudian menjadi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Perhatian organisasi alam binatang adalah dengan kekuatan dan pengaruh duniawi, bukan dengan ketaatan pada iman yang pertama kali disampaikan kepada para Rasul. Anda mungkin merasa ada beberapa hal mulia duniawi yang dicapai melalui organisasi-organisasi ini. Tentu saja ada! Bagaimana lagi mereka bisa membenarkan keberadaan mereka dan menarik orang kepada diri mereka sendiri. Tapi itulah intinya: untuk menarik orang kepada diri mereka sendiri, untuk menaati dan menyembah dan menghormati mereka, daripada Yesus dan semua Firman-Nya!

Dan dia berkata kepada mereka, Kamu adalah mereka yang membenarkan dirimu di hadapan manusia; tetapi Allah mengetahui isi hatimu: karena apa yang dimuliakan di antara manusia adalah kekejian di mata Allah.” ~ Lukas 16:15

Binatang kedua ini memperkenalkan kembali banyak kebingungan dan perpecahan di antara umat Tuhan. Membagi orang sehingga Anda dapat mengumpulkan mereka untuk diri Anda sendiri adalah penyembahan berhala (menempatkan diri Anda dan rencana serta ide Anda di atas panggilan dan tujuan Tuhan.)

“Enam hal ini dibenci Tuhan: ya, tujuh adalah kekejian bagi-Nya: Tatapan sombong, lidah dusta, dan tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah, Hati yang menyusun angan-angan jahat, kaki yang cepat berlari menuju kerusakan, A saksi dusta yang mengucapkan dusta, dan yang menimbulkan perselisihan di antara saudara-saudara.” ~ Amsal 6:16-19

Hal ketujuh yang dibenci Tuhan dalam kitab suci di atas adalah memecah belah saudara, dan menyatakan bahwa perpecahan adalah suatu kekejian, yang artinya penyembahan berhala. Dan penyembahan berhala adalah agama yang secara langsung diciptakan oleh Setan sendiri melalui agama-agama paganistik yang terpecah-pecah dan membingungkan. Dan kemudian, dalam Wahyu pasal 20, kita melihat visi yang lebih jelas tentang apa sebenarnya binatang Protestan itu, (yang juga ditunjukkan keluar dari bumi di pasal 11).

Karena kuasa Injil melepaskan orang dari dosa dan paganisme, Injil yang sama yang diberitakan ini mampu mengikat paganisme Setan. Oleh karena itu paganisme harus pergi ke bawah tanah, dan bekerja di bawah jubah Gereja Katolik selama zaman kegelapan.

Ini mencerminkan instruksi yang Yesus berikan kepada para Rasul-Nya. Dia memberi tahu mereka bahwa melalui kunci-kunci Injil (yang merupakan kunci kerajaan surga, memberikan pemahaman tentang kebenaran) dia akan memberi para Rasul kekuatan untuk mengikat kepalsuan.

“Dan Aku akan memberikan kepadamu kunci kerajaan surga: dan apa yang kamu ikat di bumi akan terikat di surga: dan apa yang kamu lepaskan di bumi akan terlepas di surga.” ~ Matius 16:19

“Terikat di Bumi dan di surga” menunjukkan bahwa Setan dapat diikat di Bumi oleh Injil, dan dibatasi dalam apa yang dapat dia lakukan, dan bagaimana dia diizinkan untuk menipu. Kebenaran dalam Alkitab melakukan ini melalui pengaruhnya terhadap kehidupan individu. Dan jika diikat di Bumi, itu juga terikat di “tempat surgawi di dalam Kristus Yesus” (lihat Efesus 2:4-6). Ini adalah tempat surgawi yang ditemukan ketika orang Kristen sejati berkumpul bersama untuk menyembah Tuhan dalam Roh dan kebenaran.

Jadi Injil dapat melepaskan satu jiwa dari kendali dosa. Tetapi, jika Injil disalahgunakan dan dimanipulasi untuk keuntungan dan untuk ditipu oleh pelayanan palsu, Injil juga dapat melepaskan Setan. Dan inilah tepatnya yang dilakukan Protestantisme. Itu secara terbuka menggunakan Injil dengan cara apa pun yang mereka pilih. Dan dengan melakukan ini, mereka benar-benar kehilangan roh Setan untuk menipu dengan berbagai cara yang dia inginkan.

Menjelang akhir Wahyu, secara khusus menjelaskan kepada kita bagaimana Setan dapat dilepaskan.

Setelah kebingungan Katolik dan Protestan telah dibersihkan dalam pasal-pasal Wahyu sebelumnya, sekarang dalam Wahyu pasal 20 orang dapat melihat gambaran yang lebih jelas tentang hari Injil: dari saat Yesus pertama kali muncul di Bumi, sampai akhir. Jadi kita melihat pelayanan sejati Yesus Kristus memulai dan mengikat paganisme dengan Injil. Setan diikat ke dalam jurang maut (tersingkap bahwa agama pagannya tidak memiliki dasar: lubang tanpa dasar adalah tempat yang tidak memiliki dasar). Jadi paganisme Setan menjadi agama "tersembunyi di hati orang-orang munafik", dari Gereja Katolik. Gereja Katolik memasukkan banyak ajaran pagan, tetapi menggunakan simbol-simbol Kristen untuk menutupinya. Tetapi hanya satu gereja/agama yang terlihat diizinkan untuk dilihat oleh siapa pun melalui Gereja Katolik. Tetapi ketika kebingungan Protestantisme tentang banyak gereja dan banyak cara doktrinal untuk beribadah dilonggarkan, maka paganisme Setan menjadi terlihat lagi, tetapi dengan banyak sampul agama yang disebut "Kristen". Jadi sekte-sekte Protestan melipatgandakan kekacauan setan. Dan mereka melepaskan kebingungan ini terhadap orang-orang Kristen sejati, untuk sepenuhnya berperang di tempat terbuka melawan umat Allah yang sejati.

“Dan aku melihat seorang malaikat turun dari surga, memegang kunci jurang maut dan rantai besar di tangannya. Dan dia menangkap naga, ular tua itu, yaitu Iblis, dan Setan, dan mengikatnya seribu tahun (catatan: paganisme terikat), Dan melemparkan dia ke dalam jurang maut, dan menutup dia, dan memasang meterai padanya, bahwa dia tidak akan menipu bangsa-bangsa lagi (dengan banyak agama), sampai seribu tahun harus dipenuhi: dan setelah itu dia harus dibebaskan sedikit musim. Dan aku melihat takhta, dan mereka duduk di atasnya, dan penghakiman diberikan kepada mereka: dan aku melihat jiwa-jiwa mereka yang dipenggal kepalanya karena kesaksian Yesus, dan karena firman Allah, dan yang tidak menyembah binatang itu, tidak juga patungnya, tidak juga menerima tandanya pada dahi mereka, atau pada tangan mereka; dan mereka hidup dan memerintah bersama Kristus selama seribu tahun. (Catatan: selama seribu tahun inilah Katoliklah yang pada prinsipnya menganiaya orang-orang Kristen sejati.) Tetapi orang-orang mati lainnya tidak hidup lagi sampai seribu tahun itu berakhir. Ini adalah kebangkitan pertama. Berbahagialah dan kuduslah dia yang mendapat bagian dalam kebangkitan yang pertama (Catatan: kebangkitan pertama adalah penyelamatan jiwa dari kematian dosa, oleh keselamatan): pada kematian kedua seperti itu tidak memiliki kekuatan, (Catatan: kematian kedua adalah kematian fisik, dan kematian pertama adalah kematian jiwa ketika seseorang berdosa. Seperti yang Tuhan katakan kepada Adam di taman bahwa pada hari dia berdosa, dia akan mati. Jadi ketika kita telah diselamatkan dari kematian pertama dengan keselamatan, kematian kedua tidak dapat menyakiti kita.) tetapi mereka akan menjadi imam Allah dan Kristus, dan akan memerintah bersamanya seribu tahun. Dan ketika seribu tahun itu berakhir, Setan akan dilepaskan dari penjaranya, Dan akan keluar untuk menipu bangsa-bangsa yang ada di empat penjuru bumi, Yajuj dan Majuj, untuk mengumpulkan mereka bersama-sama untuk berperang: jumlah mereka adalah seperti pasir di laut.” ~ Wahyu 20:1-8

Seribu tahun sebelum tahun 1530, pada tahun 530 M, kaisar Justinianus mulai mengkonsolidasikan kekuatan agama di bawah Paus Katolik Roma. Maka dari tahun 530 hingga 534 M ia menulis ulang kodeks Hukum untuk memungkinkan Paus memiliki otoritas hukum penuh untuk melaksanakan penghakiman atas banyak orang yang menentangnya. Ini memulai otoritas dan kekuatan hukum Gereja Katolik Roma untuk menganiaya dan bahkan berperang. Dan kekuatan ini berlangsung tanpa tantangan spiritual yang signifikan selama sekitar 1.000 tahun.

Jadi dalam Wahyu pasal 20 dinyatakan “Aku melihat jiwa-jiwa mereka yang dipenggal kepalanya karena kesaksian tentang Yesus dan karena firman Allah.” Metode eksekusi bukanlah pemenggalan untuk semua orang, tetapi "pemenggalan" ini mencerminkan metode yang biasanya digunakan terhadap raja-raja lain yang ditaklukkan. Dengan memenggal kepala seorang raja di depan umum, Anda menunjukkan kepada semua orang bahwa dia telah kehilangan mahkota otoritasnya.

Sekarang pikirkan secara rohani dengan saya. Orang Kristen sejati adalah “raja dan imam bagi Allah” (lihat Wahyu 1:6) dan memerintah dengan kuasa atas dosa. Jadi selama 1.000 tahun ini banyak orang Kristen sejati dihakimi secara salah dan ”tidak memiliki mahkota kebenaran apa pun” di hadapan orang banyak pada waktu itu. Dengan praktik seperti itu, orang-orang kudus sejati ini pada dasarnya “dipenggal dari kebenaran mereka” di hadapan semua orang untuk menggambarkan mereka sebagai bukan raja rohani. Itulah sebabnya Allah dalam Wahyu pasal 20 lebih lanjut membenarkan orang-orang kudus sejati ini dengan menentang penilaian Gereja Katolik dengan mengatakan: “dan mereka hidup dan memerintah bersama Kristus selama seribu tahun.” Manusia menanggalkan mahkota kepala kebenaran, tetapi Yesus Kristus menghakimi mereka sebagai masih memiliki mahkota kebenaran, dengan bagaimana mereka “memerintah bersama Kristus seribu tahun.” Mereka memerintah bersama Kristus karena mereka menderita bagi Kristus.

“Ini adalah pepatah yang setia: Karena jika kita mati dengan dia, kita juga akan hidup dengan dia: jika kita menderita, kita juga akan memerintah dengan dia: jika kita menyangkal dia, dia juga akan menyangkal kita” ~ 2 Timotius 2:11 -12

Tetapi setelah seribu tahun ini, yang berakhir pada tahun 1530: Setan, melalui pembentukan banyak sekte Protestan yang jatuh, dapat melepaskan kembali agama-agama kebingungannya yang berlipat ganda (pada dasarnya apa itu paganisme) pada apa yang disebut dunia Kristen lagi. Dan sejak itu dia terus melipatgandakan kebingungan ini, lagi dan lagi. Ini terutama bagaimana dia bekerja untuk menjaga kebenaran Injil yang murni agar tidak mencapai pikiran dan hati orang-orang yang terhilang.

Jadi sekarang bagaimana kita menyimpulkan apa yang telah kita baca sejauh ini?

Dengan identifikasi yang jelas dalam Wahyu tentang apa yang terjadi selama waktu 1.260 tahun, dan dengan apa yang digambarkan terjadi setelah waktu itu: kita dapat mencapai tanggal pusat yang jelas dengan perkiraan yang baik. Tahun itu: 1530 M.

Jadi jika kita memutar jam tahun ke belakang dari tanggal itu sebanyak 1.260 tahun, kita sampai pada 270 M.

Dan Jika kita hanya memutar jam tahun ke belakang dari tahun 1530 M dengan 1.000 tahun, kita sampai pada tahun 530 M.

270 M dan 530 M adalah tanggal yang juga didefinisikan dengan jelas dalam sejarah dan dalam deskripsi Wahyu tentang kondisi spiritual yang terjadi di sekitar umat Allah yang sejati. Selain itu, ada lebih banyak sebutan waktu yang diidentifikasi dalam Wahyu.

Jadi sejak “kelahiran” Protestantisme sekitar tahun 1530 M, berapa lama kondisi kebingungan dan penganiayaan ini, melalui Protestantisme, bertahan tanpa gereja yang menonjol secara jelas untuk mengeksposnya?

“Dan ketika mereka (Firman dan Roh) akan menyelesaikan kesaksian mereka, binatang yang keluar dari jurang maut akan berperang melawan mereka, dan akan mengalahkan mereka, dan membunuh mereka. Dan mayat mereka akan tergeletak di jalan kota besar, yang secara rohani disebut Sodom dan Mesir, di mana juga Tuhan kita disalibkan. Dan mereka dari bangsa dan suku dan bahasa dan bangsa akan melihat mayat mereka selama tiga setengah hari, dan tidak akan membiarkan mayat mereka dikubur. Dan mereka yang diam di atas bumi akan bersukacita atas mereka, dan bergembira, dan akan saling mengirim hadiah; karena kedua nabi ini menyiksa mereka yang diam di bumi.” ~ Wahyu 11:7-10

Mayat Firman dan Roh

Tetapi periode spiritual tiga setengah hari ini berakhir. Saatnya tiba bahwa Sabda Tuhan dan Roh Tuhan dihormati sepenuhnya dalam "awan saksi" kolektif yang Tuhan panggil keluar dari semua kebingungan Katolik dan Protestan.

“Dan setelah tiga setengah hari Roh kehidupan dari Allah masuk ke dalam mereka, dan mereka berdiri di atas kaki mereka; dan ketakutan besar menimpa mereka yang melihat mereka. Dan mereka mendengar suara yang nyaring dari surga berkata kepada mereka, Naiklah ke sini. Dan mereka naik ke surga dalam awan; dan musuh mereka melihat mereka. Dan pada jam yang sama terjadilah gempa bumi yang hebat, dan sepersepuluh dari kota itu jatuh, dan tujuh ribu orang terbunuh dalam gempa itu: dan sisanya menjadi ketakutan, dan memuliakan Allah yang di surga.” ~ Wahyu 11:11-13

Firman & Roh Dibangkitkan ke Tempat Surgawi

Bagian kesepuluh dari kota Pelacur (Babilon rohani) jatuh, karena bagian kesepuluh itu adalah orang-orang kudus sejati yang keluar dari Babel, dan berdiri bersama sebagai satu, terpisah dari Babel rohani. Mereka menjadi gereja Allah yang benar-benar terlihat, mempelai Kristus yang kudus dan sejati.

Waktu tiga setengah hari spiritual ini terjadi setelah 1.260 tahun, jadi itu terjadi untuk jangka waktu dari tahun 1530 M ke depan. Ada banyak spekulasi mengenai jangka waktu tiga setengah hari ini. Beberapa telah mengidentifikasinya sebagai tiga setengah abad atau sekitar 350 tahun. Itu akan membawa kita maju ke kira-kira tanggal 1880 M.

Untuk memahami sepenuhnya lamanya waktu yang diwakili oleh "3 hari setengah" spiritual ini, kita perlu memeriksa deskripsi spiritual lengkap yang diberikan. Tiga setengah hari spiritual ini akan berlangsung di tempat spiritual yang disebut: Sodom dan Mesir.

Sodom mewakili kondisi spiritual dari kejahatan yang ekstrem, di mana tidak ada dasar Firman Tuhan. Akibatnya tidak ada akhir dari kedalaman kejahatan yang dapat dilakukan orang.

Tapi Mesir mewakili perbudakan spiritual. Dalam Perjanjian Lama bangsa Israel tinggal di Mesir selama 430 tahun (Keluaran 12:40-41). Mereka pindah ke sana setelah itu Yusuf menjadi orang kedua setelah Firaun. Selama Yusuf masih hidup, orang Israel tidak berada di bawah perbudakan ketika mereka tinggal di tanah Mesir.

Yusuf berusia 40 tahun ketika keluarganya, orang Israel, semuanya pindah ke Mesir. Ini memulai jam 430 tahun. Dan Yusuf hidup 70 tahun lagi (dia meninggal pada usia 110 tahun.) Anak-anak Israel menikmatinya selama hidup Yusuf. Jadi 430 – 70 = 360 potensi perbudakan. Tetapi dengan asumsi akan memakan waktu beberapa tahun setelah kematian Yusuf, bagi pemimpin Mesir berikutnya untuk tidak menghormati orang-orang Yusuf, bisa jadi masuk akal bahwa dalam 10 tahun orang Israel kehilangan kebebasan mereka. Dan kemudian selama 350 tahun di Mesir mereka berada dalam perbudakan yang keras.

Jadi tiga setengah hari yang secara spiritual diwakili oleh Mesir, secara logis dapat direpresentasikan sebagai 350 tahun. Jumlah waktu yang sama ketika orang Israel berada dalam perbudakan di Mesir.

Ingatlah bahwa kredo Protestan pertama diciptakan dan diadopsi secara resmi sekitar tahun 1530. Maka dimulailah awal dari tiga setengah hari spiritual, atau 350 tahun. Dan itu berakhir ketika sebuah pelayanan akhirnya berdiri untuk memberitakan apa-apa selain apa yang dikatakan Firman (tidak ada kredo atau pendapat yang ditambahkan). Dan pelayanan ini sepenuhnya menguduskan diri untuk hanya mengikuti pimpinan Roh Kudus.

Di Amerika Serikat ada gerakan seperti itu yang mulai bekerja dengan cara itu pada akhir 1800-an, sekitar tahun 1880 (350 tahun setelah kredo Protestan pertama secara resmi diadopsi pada tahun 1530). Gerakan yang dimulai sekitar tahun 1880 ini dengan cepat menjadi gerakan yang berkembang sangat pesat.

Tetapi apakah ada hal lain dalam Wahyu yang dapat membantu mendukung gagasan tentang usia Protestan sekitar tiga setengah abad ini?

Ada.

Jika Anda menambahkan 1.260 tahun dengan 350 tahun atau lebih, Anda mendapatkan 1.610 atau sekitar 1.600 tahun. (Sekali lagi ini semua adalah perkiraan karena bulan tidak selalu 30 hari, waktu dan waktu dan waktu paruh mungkin tidak tepat untuk hari, dan tiga setengah hari mungkin tidak menentukan setengah tepat = 50. Dan keakuratan tanggal sejarah adalah tergantung pada keterbatasan sejarawan yang mencatatnya berabad-abad kemudian. Jadi tanggalnya mungkin sekitar satu tahun atau lebih, di sana-sini. Tapi itu adalah perkiraan yang sangat dekat, terutama ketika Anda mulai menyelaraskannya dengan kondisi spiritual yang dikenal sepanjang sejarah.) Kemampuan kita untuk menyusun tanggal terbatas pada keterbatasan pemahaman kita, dan batas keakuratan tanggal yang dicatat dalam sejarah oleh para sejarawan. Tetapi pemahaman Tuhan tentang waktu adalah sempurna.

Omong-omong, 1.600 adalah angka penting lain dalam Wahyu yang menunjukkan ruang waktu.

“Dan malaikat itu menancapkan sabitnya ke dalam bumi, dan mengumpulkan pokok anggur di bumi, dan melemparkannya ke dalam pemerasan anggur murka Allah yang besar. Dan pemerasan anggur itu diinjak-injak di luar kota, dan darah keluar dari pemerasan anggur itu, bahkan sampai ke kekang kuda, sejauh seribu enam ratus furlong.” ~ Wahyu 14:19-20

Menapaki Winepress dengan Berjalan Kaki

Penginjakan mesin pemeras anggur rohani ini telah berlangsung sejak Yesus pertama kali membawa Injil kepada kita. Injil yang diberitakan mengungkapkan kepada jiwa rasa bersalah darah mereka karena mempraktekkan kemunafikan. Tetapi, untuk ruang “1.600 furlongs”, khotbah “pemerasan anggur” harus dilakukan di luar kota Allah yang menonjol, yaitu Yerusalem baru, mempelai Kristus yang sejati: gereja Allah yang sejati.

“Aku telah menginjak pemerasan anggur sendirian; dan di antara orang-orang itu tidak ada seorang pun bersama-Ku: karena Aku akan menginjak-injak mereka dalam amarah-Ku, dan menginjak-injak mereka dalam amarah-Ku; dan darah mereka akan terciprat ke atas pakaianku, dan aku akan menodai semua pakaianku. Karena hari pembalasan ada di hatiku, dan tahun tebusanku telah tiba. Dan saya melihat, dan tidak ada yang membantu; dan aku bertanya-tanya bahwa tidak ada yang harus ditopang: oleh karena itu lenganku sendiri membawa keselamatan bagiku; dan kemarahan saya, itu menguatkan saya. Dan Aku akan menginjak-injak orang-orang dalam kemarahan-Ku, dan membuat mereka mabuk dalam kemarahan-Ku, dan Aku akan menurunkan kekuatan mereka ke bumi.” ~ Yesaya 63:3-6

Konteks kitab suci dalam Yesaya ini juga berkaitan dengan penyucian suatu umat bagi Allah di tengah banyak kemunafikan dan kerusakan. Bagaimana? Dengan menginjak-injak kerusakan ajaran palsu dan ibadat palsu. Dan tanpa bantuan kota Yerusalem yang baru (gereja yang jelas menonjol), seperti disebutkan sebelumnya dalam Wahyu 14:20, Tuhan masih menyelesaikan pekerjaan itu sendiri: untuk "ruang seribu enam ratus furlong". Atau untuk kurun waktu 1.600 tahun: selama masa pemerintahan Gereja Katolik Roma bersama dengan Gereja-Gereja Protestan, dari kira-kira 270 M sampai 1880 M.

Tapi furlong adalah ukuran jarak, bukan waktu. Jadi bagaimana kita bisa menerapkan waktu itu dengan benar pada periode sejarah ini? Untuk melakukan itu, saya harus masuk ke penjelasan tentang tujuh gereja di Asia, seperti yang diidentifikasi dalam Wahyu.

Jadi pertama-tama saya harus menyusun ringkasan garis waktu Wahyu lengkap. Itu ditunjuk oleh tujuh zaman gereja, yang diidentifikasi dengan nama-nama tujuh gereja di Asia yang ditujukan kepada Wahyu. Ini akan membiasakan Anda dengan “tujuh hari hari Injil” yang diceritakan oleh tujuh gereja. Kemudian setelah ini, penjelasan saya tentang bagaimana jarak digunakan untuk menunjukkan waktu akan jauh lebih masuk akal.

Tujuh Gereja Asia (Wahyu pasal 2 dan 3)

Pertama, catatan singkat tentang pola umum yang akan Anda temukan dalam urutan berurutan dari surat-surat yang Yesus perintahkan kepada Yohanes untuk dikirim ke tujuh gereja di Asia.

  • Banyak aspek dan karakteristik Kristus dimunculkan dalam interaksi pertama dengan Yohanes, yang dibicarakan dalam Wahyu pasal 1. Dalam surat-surat kepada tujuh gereja, setiap surat dimulai dengan pengulangan salah satu karakteristik Yesus. Mengapa? Karena Yesus adalah jawaban atas kebutuhan gereja di setiap tempat, dan di setiap zaman.
  • Juga dalam setiap surat Yesus memberi tahu setiap gereja apa yang akan terjadi selanjutnya, jika mereka tidak mengindahkan peringatannya. Dan dalam surat gereja berikutnya (dalam urutan yang disajikan dalam Wahyu), kita melihat bahwa apa yang Yesus peringatkan tentang gereja sebelumnya, sekarang benar-benar terjadi di gereja mengikuti gereja sebelumnya. Apa yang diprediksi akan terjadi di masa lalu, sebenarnya terjadi di masa depan.
  • Akibatnya, ketujuh gereja dalam urutan yang disajikan, sebenarnya adalah kisah hari Injil yang dibagi menjadi tujuh zaman gereja yang berurutan.

Wahyu adalah pesan spiritual, mengungkapkan kondisi spiritual di sekitar gereja dan mempengaruhi gereja. Dan itu adalah pesan yang sangat lengkap: membagi Wahyu menjadi beberapa pola tujuh. Tujuh dikenal di seluruh Alkitab sebagai angka yang mewakili "kelengkapan". Selain itu, Wahyu dirancang untuk sepenuhnya menghancurkan segala pengaruh kemunafikan terhadap umat Allah. Pengaruh kemunafikan yang menipu itu diidentifikasi sebagai kota spiritual yang jahat (kondisi pelacur spiritual) yang disebut “Babel”. Jadi pola kelipatan tujuh, seperti rencana pertempuran spiritual untuk mengekspos dan mengalahkan benteng spiritual Babel.

Tetapi untuk menyelesaikan pengungkapan ini, dan penghancuran bentengnya yang menipu di dalam pikiran dan hati orang-orang, Tuhan memiliki rencana dalam Wahyu yang mengikuti pola yang ditetapkan dalam Perjanjian Lama. Berkali-kali Tuhan mengulangi dalam Wahyu: pola, pelajaran, dan tipe sudah dibicarakan di bagian lain dari Alkitab. Ini untuk membantu kita menafsirkan dan memahami Wahyu dengan benar. Tetapi Alkitab adalah buku rohani, jadi interpretasi harus diterapkan secara rohani.

Jadi "medan pertempuran" dari Wahyu pertama-tama ditata oleh surat-surat kepada tujuh gereja. Kemudian, berdasarkan pola tujuh zaman gereja, sebuah rencana penyerangan dijalankan di dalam Wahyu.

Rencana pertempuran rohani ini mengikuti pola yang sama yang digunakan dalam Perjanjian Lama untuk mengalahkan Yerikho. Yerikho adalah kota bertembok besar yang menghalangi jalan umat Allah, bangsa Israel. Sebelum mereka bisa melangkah lebih jauh ke “tanah perjanjian”, mereka harus mengalahkan Yerikho. Jadi Tuhan memberi mereka rencana yang sangat spesifik untuk membuat tembok Yerikho runtuh.

Inilah rencana Tuhan yang mereka ikuti saat itu (dari Yosua pasal 6):

  • Tujuh imam dengan terompet dibunyikan, bersama dengan semua prajurit, dan membawa Busur Perjanjian: bersama-sama mereka semua berbaris mengelilingi Kota Yerikho selama enam hari (sekali setiap hari).
  • Pada hari ketujuh, mereka melakukan hal yang sama, tetapi kali ini mereka berkeliling Yerikho tujuh kali dalam satu hari.
  • Setelah ketujuh kalinya (pada hari ketujuh) ketujuh imam itu membunyikan ledakan terakhir yang keras dan panjang.
  • Kemudian semua orang meneriakkan penghakiman murka terhadap tembok Kota.
  • Dan kemudian semua dinding runtuh.

Kekalahan Yerikho

Mereka kemudian masuk dan menyerang serta menghancurkan Yerikho. Mereka diperintahkan untuk hanya mengambil logam mulia dari Kota. Segala sesuatu yang lain harus dihancurkan dan dibakar

Dalam Wahyu kami memiliki rencana serupa – untuk mengalahkan benteng penipuan Babel rohani di hati dan pikiran orang:

  • Tujuh meterai (dimulai dalam Wahyu pasal 6), satu untuk setiap zaman (atau hari) gereja pada hari Injil. (Seperti pawai mengelilingi Yerikho: sekali setiap hari, selama enam hari rohani "meterai".)
  • Dalam meterai ketujuh (dimulai dalam Wahyu pasal 8), tujuh terompet dibunyikan oleh tujuh utusan malaikat terompet. (Seperti tujuh kali dalam satu hari mereka berbaris mengelilingi Yerikho: pada hari ketujuh.)
  • Dalam sangkakala ketujuh (dimulai dalam Wahyu pasal 11), ada pengumuman bahwa “kerajaan-kerajaan dunia ini akan menjadi kerajaan atau Tuhan kita, dan Kristusnya, dan dia akan memerintah selama-lamanya” (Wahyu 11:15) dan di sana terlihat Busur Perjanjian (seperti yang ada dalam pertempuran melawan Yerikho) – dan semua ini segera diikuti oleh pesan yang panjang dan keras (seperti tiupan panjang terompet terakhir melawan Yerikho). Ledakan/pesan panjang ini bertentangan dengan kerajaan binatang (termasuk tanda binatang – dan nomor namanya 666) – lihat Wahyu 12 & 13
  • Selanjutnya dalam Wahyu 14 kita melihat umat Tuhan yang sejati menyembah Tuhan (memiliki nama Bapa mereka di dahi mereka,) dan malaikat pesan yang perkasa (Yesus Kristus) mengumumkan “Babel telah rubuh, telah rubuh…”
  • Kemudian dalam Wahyu 15 dan 16 kita melihat tujuh malaikat utusan dengan tujuh malapetaka terakhir, cawan berisi murka penghakiman Allah yang mereka curahkan (seperti teriakan murka penghakiman orang Israel terhadap kota Yerikho.)
  • Setelah pencurahan cawan murka selesai, terjadilah gempa rohani terbesar yang pernah ada dan…
  • “Kota besar itu terbelah menjadi tiga bagian, dan kota-kota bangsa-bangsa jatuh: dan Babel yang besar datang sebagai peringatan di hadapan Allah, untuk memberikan kepadanya cawan anggur tentang dahsyatnya murka-Nya.” (Wahyu 16:19)

Dinding penipuan Babel telah runtuh. Sudah waktunya untuk benar-benar menghancurkan pengaruhnya!

Ini adalah satu halaman diagram ikhtisar Wahyu mungkin untuk memudahkan pemahaman di atas.

Jadi alasannya: meterai, terompet dan cawan murka Allah yang digunakan dalam Wahyu adalah sebagai berikut:

Tujuh segel adalah apa yang Yesus Kristus, “domba Allah yang disembelih” (lihat Wahyu 5). Jadi hanya mereka yang telah diampuni oleh darahnya yang dapat melihat apa yang dia buka (sama seperti Nikodemus diberitahu bahwa dia perlu dilahirkan kembali untuk melihat Kerajaan Allah – lihat Yohanes 3:3-8). Tujuan dari meterai adalah untuk membantu umat Tuhan yang sejati untuk mengetahui pertempuran rohani yang akan mereka hadapi setiap saat, tetapi terutama di setiap zaman gereja tertentu.

Tujuh terompet adalah apa yang Yesus berikan pelayanan sejati-Nya di setiap zaman gereja untuk memperingatkan umat Allah yang sejati. Dan khususnya di zaman akhir gereja, untuk memperingatkan anak-anak Allah lagi, dan untuk mengumpulkan mereka bersama sebagai satu tubuh untuk pertempuran rohani. Catatan: dalam Perjanjian Lama, terompet digunakan untuk memperingatkan orang-orang dan mengumpulkan mereka untuk berperang.

Tujuh cawan penghakiman Allah yang murka sebenarnya juga sesuai dengan setiap zaman gereja. Mereka adalah pencurahan penghakiman rohani terakhir atas setiap kondisi rohani yang jahat yang diidentifikasi oleh tujuh meterai dan tujuh malaikat terompet.

Tujuan dari semua ini adalah: terutama pada hari terakhir rohani, untuk menghasilkan cahaya rohani yang begitu terang sehingga siapa pun yang ingin melihat secara rohani, dapat melihat kebenaran, jika mereka benar-benar menginginkannya.

“Lagi pula terang bulan akan seperti terang matahari, dan terang matahari akan menjadi tujuh kali lipat, seperti terang tujuh hari, pada hari Tuhan membalut luka umat-Nya, dan menyembuhkan orang-orang yang sakit. goresan luka mereka.” ~ Yesaya 30:26

Tujuannya adalah untuk menyembuhkan gereja dari luka-luka yang disebabkan oleh pengaruh Babel rohani!

Catatan: bahkan lebih dari sekadar rencana pertempuran dari tiga tujuh: tujuh meterai, tujuh terompet, dan tujuh cawan murka Allah: seluruh pesan Wahyu sebenarnya menceritakan kepada kisah hari Injil tujuh waktu yang berbeda, dari tujuh perspektif yang berbeda! Sekali lagi, Tuhan melakukan hal-hal dalam tujuh untuk menunjukkan kelengkapan dan kepastian niat-Nya untuk mengajarkan pelajaran sejarah dalam Wahyu.

Selanjutnya adalah ringkasan dari rencana pertempuran tiga set tujuh dalam Wahyu, semua diorganisir dalam tujuh zaman gereja yang diidentifikasi oleh tujuh gereja di Asia.

Jadi sekarang, memahami rencana pertempuran tiga tujuh, juga memahami bahwa masing-masing meterai, terompet, dan cawan murka Allah: sesuai dengan salah satu zaman gereja. Dengan mengatakan itu, mari kita berjalan melalui garis waktu hari Injil, sebagaimana tercantum dalam sejarah dan Wahyu:

Garis Waktu Wahyu
"Klik" gambar untuk memperbesar

33 M – Awal dari zaman gereja pertama: Efesus

Sejarah:

  • Sejak hari Pentakosta – gereja maju dalam kuasa Roh Kudus
  • Tetapi seiring berjalannya waktu ke abad-abad berikutnya, terlalu banyak orang mulai hanya mengikuti orang, dan bukan Roh Kudus.

Surat kepada gereja pertama, Efesus (Wahyu 2:1-7) menunjukkan:

  • Anda melakukan semua hal yang benar, tetapi tidak lagi untuk alasan yang benar: Anda melakukannya untuk menyenangkan manusia terlebih dahulu – Anda telah meninggalkan cinta pertama Anda: Roh Kudus Allah.
  • Bertobatlah atau saya akan melepaskan kandil saya – yang memberikan cahaya rohani untuk dilihat dengan minyak yang menyala, mewakili kasih kolektif Roh Kudus yang bekerja di dalam setiap orang di gereja.

Pembukaan Meterai Pertama (Wahyu 6:1-2) mengungkapkan:

  • Bunyi guntur – karena kilatan Injil pertama kali muncul dengan kekuatannya, seperti yang terjadi pada awal hari Injil.
  • Yesus mengenakan mahkota dan ditampilkan menunggang kuda putih (simbol peperangan). Dia pergi “menaklukkan dan menaklukkan”. (Catatan: Peperangan Yesus adalah peperangan rohani, bukan kedagingan yang brutal. Peperangan Kristus dilakukan oleh pekerjaan Injil untuk menyelamatkan jiwa-jiwa.) Kuda putih melambangkan para pelayan Yesus Kristus yang sejati yang Yesus arahkan ke dalam pertempuran, sama seperti nabi-nabi Allah di zaman dahulu (Elia dan Elisa) disebut “kereta Israel dan penunggangnya” (lihat 2 Raja-raja 2:12 & 2 Raja-raja 13:14)

Yesus di atas kuda putih

Sangkakala Pertama (Wahyu 8:7) memperingatkan:

  • Pesan penghakiman Injil sedang diberitakan (hujan es dan api) bercampur dengan darah (darah yang membuat Anda bersih dan tidak bersalah, atau bersalah, tergantung pada apakah Anda menerimanya atau tidak.)
  • Sepertiga dari pohon kebenaran di bumi tidak bertahan (dua pertiga lainnya tetap benar). Dan semua rumput (mewakili umat manusia yang berdosa pada umumnya) dibakar oleh pesan (artinya mereka menolak kebenaran Injil).

Botol Pertama Murka Allah yang Dieksekusi (Wahyu 16:2) menilai:

  • Murka ditumpahkan di bumi karena orang-orang duniawi telah memilih untuk menyembah dan menghormati/takut akan kerajaan manusia yang seperti binatang, daripada Tuhan.
  • Kebenaran dari penghakiman yang diberitakan ini menyakitkan untuk diterima oleh manusia seperti binatang. Oleh karena itu sakit yang mengganggu (menyakitkan dan menjijikkan) dan menyedihkan menimpa semua yang duniawi. (Catatan: Ketika malaikat terompet pertama dibunyikan dalam Wahyu 8:7, sepertiga dari semua pohon, dan semua rumput hijau terbakar, menunjukkan efek pemberitaan Firman Tuhan atas mereka yang tampaknya benar (pohon kebenaran) dan orang berdosa (rumput). Tetapi pencurahan cawan adalah penyelesaian akhir dari penghakiman Allah. Akibatnya, bumi adalah satu-satunya yang tersisa satu kali. semua pohon dan rumput terbakar: menunjukkan kepada kita dalam penghakiman terakhir dari botol-botol murka yang diberitakan, bahwa setiap orang yang duniawi tidak akan dapat menanggung pemberitaan doktrin yang sehat.)

270 M – Awal zaman gereja kedua: Smirna

Sejarah:

  • Biara pertama di dunia didirikan oleh Anthony di Mesir (270 M), mempromosikan kehidupan pertapa. (Ini menjadi “bentuk kesalehan” lahiriah yang baru untuk menutupi kondisi gereja yang rusak selama bertahun-tahun yang akan datang.)
  • Untuk pertama kalinya (tahun 272) para pemimpin gereja meminta seorang kaisar Romawi untuk menengahi perselisihan internal (yang secara khusus diajarkan oleh Rasul Paulus dalam suratnya yang pertama kepada jemaat di Korintus.) Ini menjadi awal dari kepemimpinan Gereja yang mencari kemitraan untuk kekuasaan dengan duniawi. pemimpin.
  • Selama beberapa abad berikutnya dari penentuan posisi pemimpin gereja, para pemimpin gereja saling menyerang sehingga mereka terbagi secara geografis oleh kerajaan manusia.

Surat kepada gereja kedua, Smirna (Wahyu 2:8-11) menunjukkan:

  • Sekarang di antara orang-orang Kristen sejati, ada sejumlah besar orang Kristen palsu yang telah menyelinap masuk. Mereka disebut “sinagog Setan.” (Catatan: Saat kandil dilepas, Anda tidak lagi memiliki cukup cahaya untuk memberi tahu dengan jelas siapa yang masuk ke tempat ibadah.)
  • Smirna diperingatkan bahwa di masa depan mereka akan menderita penganiayaan besar, dan mereka dinasihati untuk setia sampai mati.

Pembukaan Meterai Kedua (Wahyu 6:3-4) mengungkapkan:

  • Tidak ada lagi suara guntur dari kilat Injil, (karena cahaya kandil telah dihilangkan.)
  • Kuda itu menjadi merah (mewakili hutang darah) dan Yesus tidak sedang menungganginya. Ia memiliki penunggang baru yang menggunakan “pedang besar” (menyalahgunakan Firman Tuhan) untuk mengambil perdamaian, sehingga orang-orang saling berperang, dan menggunakan kitab suci untuk melakukannya.

Penunggang Kuda Merah

Sangkakala Kedua (Wahyu 8:8-9) memperingatkan:

  • Sebuah gunung besar yang dulunya adalah gereja (dengan cinta yang membara) telah turun ke permukaan lautan manusia (dan telah padam di sana). Dan karena ini, sepertiga dari jiwa-jiwa yang pernah hidup di laut, sekarang telah mati karena dosa darah-berutang.

Botol Kedua Murka Allah yang Dieksekusi (Wahyu 16:2) menilai:

  • Sekarang seluruh lautan manusia yang tidak menanggapi Injil sepenuhnya – telah mati karena dosa darah (bukan hanya sepertiga seperti dalam sangkakala kedua). Anda harus melayani Tuhan dengan segenap hati, jiwa, pikiran, dan kekuatan Anda – atau tidak sama sekali. Jadi jika Anda masih ingin berbaur dengan lautan manusia duniawi (agama atau lainnya), Anda pasti akan mati secara spiritual di sana.

530 M – Awal zaman gereja ketiga: Pergamus

Sejarah:

  • Pada tahun 530 M, Kaisar Justinianus menambahkan kepada Uskup Roma hak prerogatif untuk menerima permohonan dari para patriark lain dari gereja yang dikenal saat itu, menempatkan Uskup di Roma (Paus) di atas segalanya.
  • Paus Bonifasius II (Paus dari tahun 530 hingga 532) mengubah penomoran tahun dalam Kalender Julian dari Ab Urbe Condita menjadi Anno Domini. (“… dan berpikir untuk mengubah waktu dan hukum…” ~ Daniel 7:25)
  • Pada tanggal 6 Juni 533 penguasa Justinianus mengirim surat kepada Paus yang mengklaim dia sebagai kepala atas semua yurisdiksi lain dan bahwa semua Uskup harus mengakui dia sebagai kepala.
  • AD534 - Justinianus menempatkan otoritas Paus dan Gereja Katolik Roma dalam kumpulan hukum Romawi yang baru dikodifikasi. Kodeks undang-undang baru ini tidak memungkinkan untuk menjadi warga negara tanpa menjadi bagian dari Gereja Katolik. Ini memungkinkan mencoba bidat, dan melabeli penyembah pagan sebagai pembunuhan, dan mendukung pendeta Katolik dengan hak-hak khusus.
  • Alkitab dirantai ke mimbar untuk mencegah orang awam mengetahuinya, memungkinkan para pendeta untuk memanfaatkannya melawan orang-orang untuk keuntungan.

Surat kepada gereja ketiga, Pergamos (Wahyu 2:12-17) menunjukkan:

  • Setan telah mendirikan kursi otoritas tepat di antara tempat orang-orang Kristen sejati akan berkumpul, dan orang-orang Kristen sejati menderita penganiayaan dan dibunuh, tepat di dalam gereja! (Penganiayaan yang diperingatkan Smirna akan datang.)
  • Doktrin-doktrin palsu sedang diajarkan sesuai dengan semangat dan metode Bileam Perjanjian Lama, “yang mengajar Balac untuk melemparkan batu sandungan di hadapan anak-anak Israel, untuk memakan makanan yang dikorbankan untuk berhala, dan untuk melakukan percabulan.” Bileam melakukan ini karena dia menginginkan kekayaan dan kekuasaan duniawi dengan Raja duniawi. (Sama seperti yang akan dilakukan oleh Paus, Kardinal, dan Uskup Katolik.)
  • Selain itu, ada di antara mereka yang menganut doktrin Nicolaitanes (cinta bebas terhadap apa pun: baik atau jahat), hal yang dibenci Tuhan. (Gereja Katolik akan mencintai semua jenis doktrin yang bercampur yang merupakan sisa dari paganisme.)
  • Yesus memperingatkan, jika Anda tidak bertobat, saya akan melawan Anda dengan pedang dari mulut saya: Firman Tuhan.

Pembukaan Meterai Ketiga (Wahyu 6:5-6) mengungkapkan:

  • Kuda itu sekarang telah dihitamkan oleh kegelapan rohani.
  • Penunggang kuda hitam menimbang Firman (makanan rohani) untuk keuntungan pribadi, dan akibatnya terjadi kelaparan rohani di negeri itu karena kekurangan makanan. Hanya cukup dilayani bahwa jiwa hampir tidak bisa tetap hidup secara rohani.

Penunggang Kuda Hitam

Sangkakala Ketiga (Wahyu 8:10-11) memperingatkan:

  • Pendeta Katolik yang jatuh (diwakili sebagai bintang jatuh kepahitan yang disebut “kayu aps”) telah jatuh ke air spiritual yang diberikan kepada orang-orang untuk diminum. Akibatnya orang-orang menjadi pahit (diwakili oleh sepertiga dari air menjadi pahit dan menjadi bersalah). Yesus berkata air Firman dan Roh, yang diberitakan oleh pelayanan yang benar, akan membawa kehidupan dan kesembuhan. Tetapi air yang dibawa oleh Pendeta Katolik pahit, karena cara mereka memanipulasinya: bahkan untuk membenarkan penganiayaan dan pembunuhan orang benar. Dan karena ini, banyak jiwa menjadi pahit di hati mereka dan sekarat secara rohani.

Botol Ketiga Murka Allah yang Dieksekusi (Wahyu 16:4-7) menilai:

  • Sungai dan sumber air sekarang semua berubah menjadi darah, karena mereka semua dijadikan darah bersalah (dalam terompet ketiga hanya sepertiga yang terpengaruh). Dan utusan sejati yang mencurahkan botol penghakiman ini menyatakan, “Engkau benar, ya Tuhan, yang ada, dan sia-sia, dan akan menjadi, karena Engkau telah menilai demikian. Karena mereka telah menumpahkan darah orang-orang kudus dan para nabi, dan Engkau telah memberi mereka darah untuk diminum; karena mereka layak.”
  • Tuhan telah menghakimi mereka dengan dosa darah, dan telah membalaskan dendam atas nama orang-orang kudus-Nya yang sejati yang telah menderita!

1530 M - Awal zaman gereja keempat: Tiatira
Sejarah:

  • Dengan memanfaatkan mesin cetak dan terjemahan bahasa lokal dari Alkitab, pendeta sejati jauh lebih mampu menyebarkan kebenaran Injil. Pengetahuan tulisan suci tentang Injil yang benar ini adalah kunci untuk mengilhami gerakan reformasi yang membuahkan hasil pada tahun 1500-an.
  • Reformasi dimulai ketika para reformator Protestan mengambil sikap menentang korupsi Gereja Katolik. Tetapi alih-alih hanya menggunakan firman Tuhan sebagai panduan mereka, mereka mulai membuat Kredo mereka sendiri dan merumuskan identitas gereja mereka sendiri.
  • Identitas gereja pertama yang terpisah dimulai pada tahun 1530 dengan Pengakuan Iman Augsburg. Banyak lagi yang kemudian akan mengikuti, membagi orang-orang Kristen menjadi banyak tubuh dan kepercayaan yang berbeda.
  • Efek spiritualnya adalah untuk membunuh pengaruh langsung dari Firman Tuhan dan Roh Tuhan, sebagai manusia, secara terbuka menggunakan banyak dari Firman untuk keuntungan, mengambil alih organisasi gereja duniawi mereka, dan melanjutkan untuk membangun mereka, daripada membiarkan Roh Kudus untuk mengarahkan pembangunan satu Kerajaan Allah.

Surat kepada jemaat keempat (Wahyu 2:18-29), Tiatira menunjukkan:

  • Ada banyak pekerjaan Injil yang terjadi sekarang, karena di Pergamus Yesus berjanji akan melawan otoritas gereja Katolik dengan “pedang dari mulutnya”, Firman Tuhan.
  • Tetapi Tuhan juga memiliki masalah besar dengan Tiatira karena Izebel spiritual yang telah Anda izinkan untuk bernubuat di antara Anda. Dia melakukan beberapa hal yang sama persis seperti yang saya peringatkan kepada Pergamos untuk tidak melakukannya. Sekarang saya memperingatkan Anda, karena roh Izebel itu memperkenalkan doktrin-doktrin palsu yang akan memecah belah Anda dan membunuh Firman Tuhan yang benar dan Roh Kudus yang bekerja di antara Anda.
  • Jika Anda tidak memperbaiki ini, keturunan spiritual Anda akan mati secara spiritual dan sebagian besar generasi berikutnya akan mati secara spiritual!
  • Tetapi kebenaran apa yang Anda miliki, pegang teguh itu, jangan sampai Anda kehilangan semuanya.

Pembukaan Meterai Keempat (Wahyu 6:7-8) menunjukkan:

  • Sekarang kuda perang telah menjadi lebih cerah beberapa, tetapi dengan banyak campuran dalam nuansa abu-abu sehingga warnanya pucat. Dan ia memiliki roh yang mengikuti kuda ini bernama: "Kematian dan Neraka".
  • Penunggang kuda ini memiliki kekuatan dua kuda sebelumnya: kuda merah, dan kuda hitam. Sehingga dia juga bisa membunuh dengan pedang (menyalahgunakan Firman Tuhan) dan juga bisa membunuh dengan kelaparan (dengan tidak memberi makan orang dengan semua Firman Tuhan).
  • Selain itu, kuda ini dapat memanfaatkan kerajaan seperti binatang di bumi untuk menyelesaikan pekerjaan jahatnya, dan kematian serta neraka mengikuti kuda ini.
  • “…Dan kepada mereka diberikan kuasa atas bagian keempat bumi, untuk membunuh dengan pedang, dan dengan kelaparan, dan dengan kematian, dan dengan binatang-binatang di bumi” ~ Wahyu 6:8
  • Bukankah gereja-gereja Protestan mencakup kira-kira sepertiga bagian bumi?

Sangkakala Keempat (Wahyu 8:12) memperingatkan:

  • Sepertiga bagian dari matahari, bulan dan bintang-bintang telah menjadi gelap. Ini mewakili hal-hal rohani:
  • Matahari mewakili Perjanjian Baru (yang merupakan cahaya sejati)
  • Bulan melambangkan Perjanjian Lama (yang memantulkan sebagian cahaya dari matahari)
  • Bintang mewakili pelayanan (seperti bintang Betlehem, pelayanan sejati akan membawa orang kepada Yesus)
  • Jadi apa yang terjadi ketika sepertiga dari masing-masing menjadi gelap? Banyak ide dan agenda lain mulai bercampur, yang membagi kepercayaan dan orang-orang menjadi sekte denominasi yang berbeda.)

Botol Keempat Murka Allah yang Dieksekusi (Wahyu 16:8-9) menilai:

  • Sekarang Tuhan meluruskan kembali Firman Tuhan (setelah sangkakala keempat memperingatkan sepertiga dari Firman itu digelapkan). Sekarang Tuhan mengurapi sebuah pelayanan yang benar dengan api Roh Kudus, dan dengan kecerahan penuh murni dari matahari (cahaya penuh sejati dari Perjanjian Baru.) Khotbah berapi-api dari matahari kebenaran yang jelas menghanguskan orang-orang yang mati dalam kemunafikan agama. gereja, karena mereka tidak bisa bersembunyi di balik sepertiga bagian kegelapan lagi.
  • “Dan malaikat keempat menuangkan botolnya ke atas matahari; dan kuasa diberikan kepadanya untuk menghanguskan manusia dengan api. Dan manusia dihanguskan dengan panas yang hebat, dan menghujat nama Allah, yang berkuasa atas malapetaka-malapetaka ini: dan mereka bertobat untuk tidak memuliakan Dia.” ~ Wahyu 16:8-9

1730 M - Awal zaman gereja kelima: Sardis
Sejarah:

  • Setelah hampir 200 tahun berdirinya beberapa gereja Protestan, ada stagnasi spiritual yang berlaku di mana orang-orang telah menetap dalam afiliasi gereja mereka, namun perjuangan dan pengendalian dosa masih bekerja dalam hidup mereka. Faktanya, hampir semua organisasi gereja Protestan yang berbeda memiliki kepercayaan doktrinal palsu yang berlaku (mirip dengan Gereja Katolik dan bertentangan dengan kitab suci) bahwa setiap orang harus terus berbuat dosa sesekali, meskipun mereka diselamatkan.
  • Di tengah kematian rohani yang merajalela ini, mulai ada kelompok-kelompok kecil individu yang mulai mencari Tuhan untuk suatu realitas pengudusan dan kekudusan yang lebih besar dalam hidup mereka. Selama waktu ini dalam sejarah yang disebut "Kebangkitan Besar" ada banyak pengkhotbah yang mengutuk dosa, tetapi hanya sedikit dari mereka yang memimpin orang sepenuhnya ke dalam kehidupan suci dengan kepenuhan Roh Kudus. Beberapa dari sedikit pengkhotbah kekudusan ini ditemukan di antara orang Moravia dan mereka yang terkait dengan John & Charles Wesley dan gerakan Metodis.

Surat kepada gereja kelima, Sardis (Wahyu 3:1-6) menunjukkan:

  • Yesus memberi tahu mereka bahwa apa yang Dia peringatkan kepada mereka di Tiatira, sekarang telah terjadi: "Kamu memiliki nama yang kamu hidup, dan kamu mati" – mengklaim identitas dengan Kristus, tetapi masih mati dalam dosa-dosamu. Perkuatlah iman dan kebenaran apa pun yang Anda tinggalkan, atau yang lain akan mati juga. Saya belum menemukan pekerjaan Anda sempurna (dalam kekudusan) di hadapan Tuhan. Aku tahu apa yang ada di hatimu, terlepas dari apa yang ada di luar.
  • Anda harus bangun! Karena jika tidak, saya akan menemui Anda pada jam yang tidak Anda duga.
  • Masih ada beberapa individu yang belum mencemarkan pakaian rohani mereka, dan mereka akan berjalan bersama saya, karena mereka layak.

Pembukaan Meterai Kelima (Wahyu 6:9-11) menunjukkan:

  • Ada banyak nyawa yang dikorbankan di bawah altar pengorbanan karena penganiayaan di masa lalu. (Abu di bawah mezbah secara rohani melambangkan mereka yang mati syahid karena kesaksian Kristen mereka.) Penganiayaan ini terjadi karena tiga kuda perang yang menghancurkan dan penunggangnya yang diidentifikasi dalam tiga meterai sebelumnya: kuda merah, kuda hitam, dan kuda pucat. Apa yang secara rohani ini tunjukkan kepada kita adalah bahwa Tuhan mengingat mereka, dan air mata mereka. Mereka yang berada di bawah altar mengangkat suara mereka kepada Tuhan untuk membalaskan dendam mereka atas musuh yang membunuh mereka. Tuhan memberitahu mereka untuk menunggu sedikit lebih lama, waktu penghakiman murka Tuhan akan datang (dan mulai datang pada pembukaan meterai keenam).

Altar Pengorbanan

Sangkakala Kelima (Wahyu 9:1-11) memperingatkan:

  • Ada pelayanan bintang jatuh yang membuka pesan jurang maut dengan mengkhotbahkan “sengat maut dosa”, tetapi tidak memberikan kebenaran penuh yang dibutuhkan untuk membebaskan jiwa-jiwa sepenuhnya dari dosa. Oleh karena itu ada orang yang mencari cara menyalibkan daging secara rohani (atau membunuh manusia kedagingan), tetapi mereka tidak menemukannya. Akibatnya pesan bintang jatuh menyakitkan hati nurani pendengar dengan "sengat kematian" (menyakitkan seperti disengat kalajengking) tetapi tidak membawa mereka ke jalan kelegaan. Pekerjaan mereka tidak ditemukan sempurna (dalam kekudusan) di hadapan Tuhan. Mereka perlu menemukan beberapa pendeta yang benar-benar sadar yang dapat menunjukkan kebenaran kepada mereka.
  • Catatan: Pesan pelayanan yang dikhotbahkan ini akan sangat mempengaruhi hati nurani para pendengarnya, dan tidak menunjukkan kepada mereka jalan sepenuhnya untuk mati terhadap dosa, atau menyalibkan daging, melalui kuasa Roh Kudus. Dan “sengat” yang menyakitkan ini akan berlangsung selama “lima bulan” atau 150 hari/tahun rohani, sampai zaman gereja berikutnya.
  • “Dan kepada mereka diberikan agar mereka tidak membunuh mereka, tetapi bahwa mereka harus disiksa selama lima bulan: dan siksaan mereka seperti siksaan kalajengking, ketika dia menyerang seorang pria.” ~ Wahyu 9:5

Vial Kelima Murka Allah yang Dieksekusi (Wahyu 16:10-11) menilai:

  • Botol dicurahkan di atas takhta otoritas binatang itu. Otoritas binatang terkandung di dalam sifat binatang manusia tanpa Roh Kudus Allah yang memerintah di dalamnya. Kejernihan dari cawan kelima memungkinkan mereka yang jujur untuk disucikan sepenuhnya sehingga kodrat mereka dapat menjadi ilahi melalui kehadiran Roh Kudus di dalam.
  • Sifat kedagingan dan kedagingan ini adalah tempat duduk di hati orang-orang yang menyembah “Kristen” yang seperti binatang di mana mereka melanjutkan dengan sifat seperti binatang yang berdosa (sebagai lawan dari sifat ilahi Allah melalui penyaliban manusia lama yang berdosa. , dan kepenuhan Roh Kudus.) Ketika Injil yang penuh diberitakan, kekudusan hati melalui kepenuhan Roh Kudus yang sejati tercakup. Mereka yang tidak memiliki atau menginginkan kekudusan di dalam, menemukan pesan ini menyebabkan luka yang sangat menyakitkan. Dan dalam penderitaan rohani mereka, alih-alih mencari Tuhan untuk kesembuhan, mereka menggunakan lidah mereka untuk menyerang Tuhan dengan menghujat (berbicara dengan tidak hormat tentang Tuhan dan Firman-Nya.) Jadi botol ini adalah pembalasan Tuhan atas luka yang menyakitkan terhadap pelayanan palsu (terbuka). oleh malaikat terompet kelima) yang tidak akan mengkhotbahkan kebenaran penuh tentang kekudusan yang disucikan. Ini adalah pembalasan Tuhan atas sengatan kalajengking yang menyakitkan yang disengat oleh pelayanan palsu ini kepada orang lain.

AD 1880 - Awal zaman gereja keenam: Filadelfia
Sejarah:

  • Selain sejarah korupsi dari Gereja Katolik, kini sejarah telah mencatat 350 tahun tambahan perpecahan Protestan dan doktrin yang membingungkan. Orang-orang Kristen yang dengan sungguh-sungguh mendambakan tujuan Roh Kudus telah menjadi yakin bahwa inilah saatnya untuk kekudusan sejati di dalam hati dan kehidupan, dan tembok-tembok sekte akan runtuh! Sebuah gerakan yang kuat menuju kekudusan dan kesatuan Injil yang penuh mulai tumbuh, bersama dengan pesan Wahyu “keluarlah dari Babel umat-Ku!” (Wahyu 18:4)
  • Maka, salah satu pertempuran Kebenaran terbesar melawan kebohongan kemunafikan dalam "Kekristenan" palsu mulai terjadi. Banyak lembaga keagamaan disingkapkan sebagai korup oleh pelayanan yang diurapi yang mengkhotbahkan kebenaran yang jelas dari Alkitab, termasuk kitab Wahyu.
  • Banyak orang memilih untuk lari dan bersembunyi di balik jubah doktrin palsu mereka dan identitas gereja yang terpecah, untuk menjauh dari mereka yang akan mengkhotbahkan kebenaran sepenuhnya.

Surat kepada gereja keenam, Filadelfia (Wahyu 3:7-13) menunjukkan:

  • Mereka yang mengenakan pakaian putih rohani dari Sardis, sekarang di Filadelfia telah membuka jendela inspirasi surgawi bagi mereka, dan tidak seorang pun kecuali Yesus yang dapat menutup pintu itu.
  • Siapa pun yang tersisa dari sinagoga Setan (yang menyelinap ke belakang di zaman gereja Smirna dan selama bertahun-tahun bercampur dengan kemunafikan) akan ditunjukkan siapa umat Allah yang sebenarnya. Dan mereka akan dibuat untuk mengakui orang-orang yang benar-benar benar. (Mereka telah ditangkap “tidak sadar” seperti yang diperingatkan Yesus di Sardis.)
  • Yesus memperingatkan Filadelfia: Tuhan memiliki kuasa untuk menjaga orang-orang kudus tetap kudus dan dalam kesatuan, jadi jangan biarkan siapa pun mencuri mahkota kebenaran yang telah Tuhan berikan kepada umat-Nya.
  • Allah sekarang memberikan identitas-Nya kepada umat-Nya, bukannya identitas gereja yang terpecah-pecah: “...Aku akan menuliskan di atasnya nama Allahku, dan nama kota Allahku, yaitu Yerusalem baru, yang turun dari surga dari Allahku…” (Wahyu 3:12). Tuhan sedang melakukan identifikasi sekarang (bukan manusia), dan dia sedang mengidentifikasi gereja Tuhan yang benar.
  • “Namun demikian, dasar Allah tetap teguh, dengan memiliki meterai ini, Tuhan mengetahui mereka bahwa itu adalah milik-Nya. Dan biarlah setiap orang yang menyebut nama Kristus menjauhi kejahatan.” (2 Timotius 2:19)

Pembukaan Meterai Keenam (Wahyu 6:12-17) menunjukkan:

  • Gempa spiritual yang besar tiba-tiba terjadi.
  • Kitab Suci yang dikhotbahkan Petrus pada hari Pentakosta dikutip dalam pembukaan Meterai Keenam, karena kali ini adalah gerakan yang serupa dalam kesatuan dan kekudusan dengan permulaan hari Injil.
  • Bintang-bintang yang mewakili pendeta-pendeta palsu disingkapkan sebagai pelayanan yang jatuh.
  • Setiap gunung dan pulau agama palsu yang diciptakan manusia dipindahkan dari tempatnya.
  • Orang-orang menangis untuk gunung dan batu agama mereka untuk menyembunyikan mereka dari murka besar Tuhan yang sedang diberitakan dan diungkapkan.

Kerusakan akibat gempa

Sangkakala Keenam (Wahyu 9:13 – 11:13) memperingatkan:

  • Ada pembantaian spiritual besar yang sedang terjadi. Semua orang munafik sedang disingkapkan dan diserahkan kepada penipuan mereka dan roh-roh jahat di belakang mereka.
  • Malaikat/utusan yang perkasa, Yesus sendiri, sedang membuka pemahaman akan pekabaran Wahyu kepada pelayanan pilihan-Nya, dan mereka diperintahkan untuk memberitakannya ke banyak Bangsa.
  • Peperangan Firman Tuhan dan Roh Tuhan melawan kemunafikan umat manusia semakin terungkap.

Vial Keenam Murka Tuhan yang Dieksekusi (Wahyu 16:12-16) menilai:

  • Mengeringkan aliran hati (atau simpati apa pun) yang mengalir menuju kemunafikan “Kekristenan” yang jatuh. Ini dilakukan agar “Raja-Raja dari Timur”, umat Allah yang sejati, dapat berbaris ke Babel spiritual (Kekristenan palsu) dan menyelamatkan orang-orang dari kemunafikannya. (Nubuat Perjanjian Lama menyatakan bahwa Koresh dan pasukannya akan menghancurkan Kota Babel yang bertembok kuno. Dia melakukan ini dengan mengubah rute sungai Efrat, sehingga aliran ke Babel mengering. Kemudian pasukannya dapat berbaris ke kota melalui dasar sungai yang kering. )
  • Setelah sungai ini mengering dari Babel spiritual, roh-roh jahat muncul di hati orang-orang yang bersimpati terhadap semangat munafik Babel, dan mereka bereaksi dengan mengumpulkan orang-orang beragama untuk melawan kebenaran. Dan kita diperingatkan untuk menjaga pakaian rohani kita “tidak bernoda”, atau kita akan dikumpulkan dan dihancurkan secara rohani oleh roh-roh najis ini juga.

AD 1930 (kurang-lebih) – Awal zaman gereja ketujuh: Laodikia

Catatan: awal dari zaman gereja terakhir ini tidak secara khusus dapat diidentifikasi dari Wahyu, karena periode hari/tahun rohani sama sekali tidak ditentukan untuk zaman gereja keenam. Juga tidak ada periode hari/tahun yang ditentukan untuk lamanya zaman gereja terakhir yang ketujuh. Tetapi ada satu karakteristik spiritual yang diberikan untuk suatu periode waktu yang terjadi pada awal zaman Gereja ke-7. Suatu periode keheningan rohani di gereja “selama kira-kira setengah jam.”

Sejarah:

  • Gerakan reformasi kekudusan dan persatuan dunia Barat memasuki masa kepercayaan diri, kemandirian, dan perlindungan diri, ketika banyak pendeta mulai mengambil kendali lebih besar dan memperkuat visi mereka tentang identitas gereja. Roh Kudus masih bersama gereja, tetapi tidak dapat bekerja dengan kuat selama pendeta menjadi lebih memperhatikan pendapat dan agenda mereka. Dengan demikian, gempa bumi spiritual yang kuat pada zaman gereja keenam telah secara signifikan mengurangi dampaknya terhadap masyarakat, dan di gereja, menghasilkan semacam "keheningan spiritual". Selanjutnya, para pendeta sekali lagi benar-benar mulai membuat kelompok-kelompok di dalam gerakan, dan semakin melemahkan kemampuan Tuhan untuk bekerja melalui mereka. Dan gereja Barat sangat berkurang dalam jumlah yang sebenarnya.
  • Sementara itu, setelah periode keheningan spiritual di sisi lain dunia, dan di beberapa tempat paling gelap spiritual: Tuhan sendiri, tanpa kerusakan dan kekecewaan dari pelayanan Barat, mulai membangkitkan gerakan kebangkitan terbesar sejak hari itu. dari Pentakosta. Khususnya di China, dan di tengah penganiayaan berat dari Komunisme, Tuhan membangkitkan suatu umat untuk melanjutkan panggilan-Nya untuk menjangkau seluruh dunia yang terhilang. Tetapi seiring berjalannya waktu, pelayanan yang jatuh dari dunia Barat mulai lagi menyusup ke beberapa gerakan besar yang terjadi di China, untuk menipu dan menghalanginya.
  • Lambat laun, sisa-sisa kecil dari gerakan kekudusan/persatuan gereja mulai terbangun dari suam-suam kuku mereka, bersama dengan banyak orang lain yang juga mulai tercerahkan. Ini mulai sampai di sana "mata yang diurapi dengan salep mata" sehingga mereka dapat mulai lagi untuk melihat gambaran yang lebih besar dari pekerjaan Tuhan yang telah dipanggil untuk mereka lakukan!

Surat kepada Laodikia (Wahyu 3:14-22) menunjukkan:

  • Gereja secara rohani mengambil sikap bahwa mereka secara rohani “kaya dan bertambah dengan harta benda dan tidak membutuhkan apa-apa.” Seperti yang diperingatkan di Filadelfia, pria mulai mengambil mahkota dari gereja. Jadi Yesus memperingatkan kita bahwa kita secara rohani sebenarnya telah menjadi “celaka, sengsara, miskin, buta, dan telanjang.”
  • Konsili Yesus untuk diatasi gereja: bersedialah melalui pencobaan iman Anda dengan pencobaan yang berapi-api dan Firman, agar kita kembali kaya secara rohani. Bersihkan noda dari pakaian Anda karena kelompok dan perlindungan diri Anda, sehingga Anda bisa bersih kembali. Urapi mata kita dengan kerinduan Roh Kudus akan panggilan dan tujuan Allah agar kita dapat melihat kembali.
  • Sebanyak yang Yesus kasihi, dia menegur dan mengoreksi: “karena itu bersemangatlah, dan bertobatlah.”
  • Selanjutnya kita melihat bahwa pintu takhta surga, yang dibuka di Filadelfia, masih terbuka untuk Laodicia, jika mereka mau menanggapi lagi panggilan Tuhan bagi mereka:
  • “Setelah ini aku melihat, dan, lihatlah, sebuah pintu terbuka di surga: dan suara pertama yang kudengar adalah seperti terompet yang berbicara denganku; yang berkata, Naiklah ke sini, dan aku akan menunjukkan kepadamu hal-hal yang harus terjadi di akhirat.” ~ Wahyu 4:1

Pembukaan Meterai Ketujuh (Wahyu 8:1-6) menunjukkan:

  • Itu dimulai dengan keheningan di "tempat surgawi di dalam Kristus Yesus" selama sekitar setengah jam dalam jam hari Injil rohani.
  • Kami melihat berkumpulnya tujuh malaikat terompet yang diberikan terompet, tetapi mereka belum dibunyikan. Mereka memiliki terang Wahyu, tetapi belum memiliki urapan.
  • Ada adegan yang disamakan dengan pengorbanan pagi dan petang (penyembahan Bait Suci Perjanjian Lama) yang harus dilakukan terlebih dahulu. Maka terlihatlah malaikat/utusan itu berdiri untuk memimpin “kurban petang” dan membakar dupa di atas Altar Emas di hadapan Tuhan Yang Maha Esa. Malaikat ini hanya bisa menjadi Imam Besar Perjanjian Baru, Yesus Kristus, karena tidak ada orang lain yang memiliki posisi ini di hadapan takhta Allah Yang Mahakuasa.
  • Catatan: sekarang adalah malam hari Injil.
  • Menurut pola kurban petang, kita melihat doa-doa “semua orang kudus” dipersembahkan dengan dupa di Altar Emas oleh Yesus Kristus.
  • Kemudian Yesus melemparkan api Roh Kudus ke bumi dan ada “suara-suara, dan guruh, dan kilat, dan gempa bumi” rohani.
  • Kemudian, dan baru kemudian, para malaikat terompet sekarang diurapi Roh Kudus dengan kemampuan untuk meniup terompet mereka.

7 Malaikat Terompet

Sangkakala Ketujuh (Wahyu 11:15-19) memperingatkan:

  • Pengumuman: “Semua kerajaan adalah milik Tuhan!” Setiap tujuan dan agenda egois umat manusia harus ditaklukkan. Beginilah cara orang-orang kudus yang sejati dibebaskan!
  • “Dan bangsa-bangsa marah, dan murka-Mu datang, dan waktu kematian, bahwa mereka akan dihakimi, dan bahwa Engkau harus memberikan upah kepada hamba-hamba-Mu para nabi, dan orang-orang kudus, dan mereka yang takut akan nama-Mu, kecil dan besar; dan harus menghancurkan mereka yang menghancurkan bumi. Maka terbukalah Bait Allah di surga, dan di dalam pelipisnya terlihat tabut perjanjian-Nya: dan ada kilat, dan suara-suara, dan guruh, dan gempa bumi, dan hujan es yang besar.” ~ Wahyu 11:18-19
  • Sangkakala Ketujuh benar-benar berhembus hingga akhir pasal 14.

Vial Ketujuh Murka Tuhan yang Dieksekusi (Wahyu 16:17-21) menilai:

  • Roh kemaksiatan dalam diri seluruh umat manusia, khususnya umat manusia yang beragama, telah dihakimi sepenuhnya. “Sudah selesai!” (Wahyu 16:17)
  • Babel Spiritual telah sepenuhnya disingkapkan dan dibagi menjadi tiga bagian: Paganisme, Katolik, dan Protestan. Sekarang saatnya untuk sepenuhnya menghancurkan pengaruh spiritualnya yang rusak dari kehidupan umat Allah yang sejati.
  • Jadi, selanjutnya salah satu malaikat/utusan yang mencurahkan cawan murka, mengungkapkan sepenuhnya roh Babel yang tersingkap di pasal 17.
  • Kemudian untuk menyelesaikan penghakiman, Yesus Kristus sendiri, sebagai malaikat dengan kekuatan besar dan yang menerangi dunia dengan kemuliaan-Nya, menyatakan: “keluarlah darinya umat-Ku!” (Wahyu 18:4)

Jadi hari ini kita berada di hari ketujuh dari hari Injil. Hanya Tuhan yang tahu waktu yang tepat dari akhir akhir semua waktu di bumi, tetapi ketika itu terjadi, akan ada hari penghakiman terakhir bagi semua orang.

Berikut ini adalah diagram hari Injil lengkap, yang menunjukkan banyak simbol yang telah dibicarakan dari Wahyu – dalam jenis gambar garis waktu sejarah. (Klik pada gambar untuk mendapatkan versi gambar yang lebih lengkap.)

Penggambaran Sejarah Wahyu
Penggambaran Sejarah Wahyu – “Klik” gambar untuk memperbesar

Jadi sekarang, apakah Anda ingat bahwa kita masih perlu mengidentifikasi bagaimana 1.600 furlong, ukuran jarak, dapat digunakan untuk memperkirakan waktu dari 270 M (permulaan zaman gereja Smirna) hingga 1880 M (permulaan gereja Filadelfia). usia). Jika Anda menarik peta di mana secara fisik ketujuh gereja Asia berada saat Wahyu pertama kali ditulis, Anda akan menemukan bahwa mereka terletak relatif dekat satu sama lain dalam pola melingkar dan berurutan di Asia kecil (mereka akan menjadi terletak di Turki saat ini.)

Berikut adalah dua peta di mana ketujuh gereja itu berada:

https://www.about-jesus.org/seven-churches-revelation-map.htm

https://www.google.com/maps/d/viewer?ie=UTF8&hl=en&msa=0&t=h&z=8&mid=12J86KS48WvFZLgAPL3_gZO8vy28&ll=38.48775911808455%2C28.12407200000007

Jadi jika Anda melihat ke dalam peta kuno dari tujuh kota di Asia yang disebutkan dalam Wahyu: mengikuti urutan yang sama yang ditemukan dalam Wahyu, perkiraan jarak mulai dari Smirna, ke Pergamos, kemudian ke Tiatira, lalu ke dan melalui Sardis dan berakhir di Philadelphia, adalah jarak sekitar 1600 furlongs. (Sebuah furlong kuno, atau stadia Yunani antara 607 hingga 630 kaki. Anda dapat memverifikasi jarak 1600 furlong ini di peta Google, tautan yang ditunjukkan di atas, di mana tujuh situs arkeologi kota-kota Asia dalam Wahyu telah diidentifikasi di peta. )

Anda tidak dapat mencapai ukuran jarak yang sama sejauh 1.600 mil dengan menempuh jalur lain mana pun di antara kota-kota itu. Jadi jarak geografis dalam furlong setara dengan garis waktu sejarah dalam tahun: "ruang 1.600 furlong" sangat mendekati 1.610 tahun yang terjadi dari 270 M (Smirna) hingga 1880 M (Philadelphia). Dan sekali lagi, tanggal-tanggal bersejarah ini semuanya merupakan perkiraan, yang sebenarnya mungkin membuat perbedaan 10. Kemampuan kita untuk menetapkan tanggal terbatas pada keterbatasan pemahaman kita, dan batas keakuratan tanggal yang dicatat dalam sejarah oleh para sejarawan. Tetapi pemahaman Tuhan tentang jarak dan waktu adalah sempurna.

Jadi sekarang, secara ringkas, kronologi sejarah Wahyu adalah sebagai berikut:

  1. 33 M – perkiraan hari Pentakosta, memulai zaman gereja Efesus
  2. 270 M – kira-kira dimulailah zaman gereja Smirna
  3. 530 M – kira-kira dimulailah zaman gereja Pergamus
  4. 1530 M – kira-kira dimulailah zaman gereja Tiatira
  5. 1730 M – kira-kira dimulailah zaman gereja Sardis
  6. AD 1880 - kira-kira dimulai zaman gereja Philadelphia
  7. AD 1930 - kira-kira dimulai zaman gereja Laodikia yang dimulai dengan periode "keheningan di surga". (Periode keheningan itu tentu saja berakhir untuk Cina karena pada tahun 70-an kemudian orang-orang mulai diselamatkan lagi di desa-desa, dan memasuki tahun 1980-an ketika kebangkitan besar mulai pecah sekaligus. Tumbuh dari hampir tidak ada menjadi jutaan orang hari ini.)
  8. iklan? – akhir dari semua waktu duniawi, dan kekekalan dimulai.
Garis Waktu Wahyu
"Klik" gambar untuk memperbesar

Identifikasi terakhir dari zaman gereja dalam Wahyu

Dalam Wahyu pasal 17 kita melihat binatang kedelapan yang terakhir dari Wahyu, dan pelacur Babel menunggangi binatang ini. Binatang terakhir ini melambangkan penyatuan semua agama dan pemerintahan dalam organisasi-organisasi universal Dewan Gereja-Gereja Dunia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Di abad pertengahan atau kegelapan sejarah, Gereja Katolik pada prinsipnya berdiri dalam peran duniawi ini dengan jenis otoritas dan kekuasaan universal ini melalui pengaruh spiritual dan politik. Akibatnya selama abad pertengahan, Wahyu mewakili dia sebagai binatang. Namun dalam dua zaman Gereja terakhir dari hari Injil: Dewan Gereja-Gereja Sedunia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, (yang dimulai sebagai Liga Bangsa-Bangsa) telah mengambil peran ini. Gereja Katolik tidak dapat lagi menjalankan kuasa atau otoritas ini secara langsung, oleh karena itu ia harus bekerja melalui binatang terakhir yang mewakili semua pemerintahan Dunia. Akibatnya, pelacur Babel (khususnya mewakili Gereja Katolik, tetapi juga mencakup pengaruh politik gereja-gereja lain) duduk di atas binatang ini. Ini menunjukkan kemampuannya untuk mempengaruhi dan memanipulasi kebijakan melalui para pemimpin pemerintahan Bangsa-Bangsa. Paus dan Vatikan memiliki duta besar resmi untuk setiap negara dan komunikasi langsung dengan para pemimpin dunia yang berbeda kapan pun mereka merasa perlu. Tidak ada kepemimpinan agama lain yang memiliki pengaruh duniawi yang luas seperti ini di Bumi.

Tapi binatang di Wahyu 17 yang ditunggangi Babel ini sudah ada sejak lama, karena melambangkan binatang seperti pemerintahan manusia yang memerintah di Bumi. Dan Wahyu memberi kita wawasan tentang fakta ini dengan cara menggambarkan setiap binatang di dalam Wahyu:

  • Binatang naga mewakili Paganisme dalam Wahyu pasal 12 memiliki: tujuh kepala dan sepuluh tanduk. Dengan mahkota di atas tujuh kepala, menunjukkan bahwa kekuasaan seorang Raja untuk menjalankan otoritas untuk memerintah semua masih terpusat di dalam "kepala" Roma.
  • Binatang Katolik dari Wahyu pasal 13 memiliki: tujuh kepala dan sepuluh tanduk. Dengan mahkota di atas sepuluh tanduk, menunjukkan bahwa kekuasaan untuk menjalankan otoritas didesentralisasikan, berada di tangan berbagai Raja yang berdaulat di setiap negara.
  • Dan sekarang juga binatang kedelapan terakhir, mewakili Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam Wahyu pasal 17 memiliki: tujuh kepala dan sepuluh tanduk. Tetapi tidak ada mahkota sama sekali pada binatang ini, menunjukkan bahwa kekuatan untuk menjalankan otoritas sebagian besar tidak lagi berada di tangan Raja yang berdaulat lagi. Tetapi dengan pemimpin politik dari berbagai jenis, biasanya dipilih untuk masa jabatan dengan cara tertentu: diktator, pemimpin partai komunis, presiden, kongres, parlemen, dll.

Tujuh kepala dan sepuluh tanduk tampaknya menunjukkan pola kesamaan di sini…

Namun ada misteri tentang pelacur dan binatang yang menipu ini. Sebuah misteri yang ingin ditunjukkan oleh malaikat penghakiman baik kepada John maupun kepada kita. Jadi dalam menggambarkan binatang dari Wahyu 17 dia menyatakan:

“Binatang buas yang kamu lihat dulu, dan bukan; dan akan naik dari jurang maut, dan masuk ke dalam kebinasaan: dan mereka yang diam di bumi akan heran, yang namanya tidak tertulis dalam kitab kehidupan sejak dunia dijadikan, ketika mereka melihat binatang yang ada, dan tidak, dan masih ada.” ~ Wahyu 17:8

Pelacur Babel pada binatang kedelapan dengan pialanya

Binatang yang (memiliki keberadaan yang terlihat dalam Paganisme) dan tidak (tersembunyi untuk sementara waktu dalam Katolik) namun (tidak lagi tersembunyi melalui Protestantisme yang muncul dari jurang maut sebagai Paganisme berbulu domba. Protestan yang sama ini /Binatang pagan menginstruksikan dunia untuk membuat gambar binatang dalam bentuk Perserikatan Bangsa-Bangsa): ini secara rohani sebenarnya semua binatang yang sama dengan tujuh kepala dan sepuluh tanduk, sepanjang sejarah Kristen.

Wahyu menunjukkan kepada kita bahwa umat manusia tanpa Tuhan hanyalah makhluk seperti binatang tua yang sama, dengan pemerintahan seperti binatang, tidak peduli apa bentuknya dari waktu ke waktu. Jadi pemerintahan yang dibentuk manusia selalu seperti binatang. Jadi dalam sejarah kita pertama kali melihat binatang Pagan, yang kemudian bersembunyi di bawah selimut binatang Katolik Roma. Dan kemudian “keluar” Paganisme lagi melalui Protestantisme yang jatuh yang kemudian menciptakan replika atau gambar lain untuk binatang di Liga Bangsa-Bangsa, yang kemudian menjadi Perserikatan Bangsa-Bangsa – keduanya adalah binatang kedelapan.

Ini adalah binatang kedelapan karena dalam nubuatan Alkitab (dari Daniel dan Wahyu) ada tujuh binatang sebelum yang kedelapan ini:

  1. Singa binatang dengan sayap elang – mewakili Kerajaan Babel kuno (Daniel 7:4)
  2. Binatang beruang – melambangkan Kerajaan Media-Persia (Daniel 7:5)
  3. Binatang macan tutul – melambangkan Kerajaan Yunani (Daniel 7:6)
  4. Binatang yang mengerikan – mewakili Kerajaan Roma (Daniel 7:7)
  5. Binatang naga – mewakili secara khusus Paganisme di Roma, the “Sekte Kekaisaran” dari Kaisar Romawi yang dimulai dalam beberapa tahun setelah kedatangan Yesus Kristus yang pertama dan berlangsung selama masa hidup Kristus di bumi. (Wahyu 12:3)
  6. Binatang itu – melambangkan agama Katolik (Wahyu 13:1)
  7. Binatang seperti anak domba, berbicara seperti naga – melambangkan Protestantisme (Wahyu 13:11)

Penciptaan binatang kedelapan ini muncul pada zaman gereja keenam. Dan mencerminkan waktu ini, Wahyu mengidentifikasi tujuh kepala binatang untuk menggambarkan bahwa ada kerajaan binatang yang berbeda dari manusia selama setiap zaman dari hari Injil (satu untuk setiap zaman gereja). Dan pada saat binatang kedelapan yang terakhir ini akan disingkapkan, itu adalah zaman keenam kerajaan binatang, dan zaman gereja keenam: Filadelfia.

Tetapi kesinambungan kepala binatang itu, (ditunjukkan dengan bagaimana mereka berurutan di alam dari waktu ke waktu) menunjukkan bahwa binatang terakhir ini pada dasarnya adalah binatang yang sama sepanjang sejarah.

“Dan inilah pikiran yang memiliki kebijaksanaan. Tujuh kepala adalah tujuh gunung, di mana wanita itu duduk. Dan ada tujuh raja: lima jatuh, dan yang satu ada, dan yang lain belum datang; dan ketika dia datang, dia harus melanjutkan jarak pendek. Dan binatang yang dulu, dan bukan, bahkan dia adalah yang kedelapan, dan dari yang ketujuh, dan menuju kebinasaan.” ~ Wahyu 17:9-11

“Dan ada tujuh raja: lima jatuh, dan satu adalah …” Satu (kerajaan binatang keenam – kepala keenam) yang ada selama zaman gereja keenam adalah: Liga Bangsa-Bangsa. “…dan yang lainnya belum datang; dan ketika dia datang, dia harus melanjutkan jarak yang pendek.” Kerajaan binatang (kepala ketujuh – selama zaman gereja ketujuh) yang akan datang setelah yang keenam, adalah Perserikatan Bangsa-Bangsa.

"Dan dari tujuh ..." menunjukkan bahwa pada dasarnya adalah binatang yang sama, yang hanya mengambil bentuk yang berbeda sepanjang sejarah.

Binatang kedelapan yang terakhir ini akan masuk ke dalam kebinasaan, artinya, sebagai kerajaan semesta manusia-binatang terakhir (mewakili Perserikatan Bangsa-Bangsa dan semua agama buatan manusia), itu adalah salah satu yang pada hari penghakiman terakhir akan dibuang ke neraka, bersama dengan Babel rohani. Pelacur Babel yang duduk di atas binatang kedelapan Perserikatan Bangsa-Bangsa ini, mewakili yang tertinggi dalam korupsi agama, yang pada suatu waktu adalah gereja, tetapi kemudian merusak dirinya sendiri untuk kekuasaan duniawi. Dia terutama berani dalam Gereja Katolik. Dan meskipun binatang kedelapan membenci pelacur Gereja Katolik ini, mereka masih membiarkan kemunafikannya ada, karena tanpa kemunafikan ini, binatang itu tidak memiliki pertahanan melawan kebenaran Injil yang murni.

“Dan sepuluh tanduk yang kamu lihat pada binatang itu, mereka akan membenci pelacur itu, dan akan membuat dia menjadi sunyi dan telanjang, dan akan memakan dagingnya, dan membakarnya dengan api. Karena Tuhan telah menaruh di dalam hati mereka untuk memenuhi kehendak-Nya, dan untuk menyetujui, dan memberikan kerajaan mereka kepada binatang itu, sampai firman Tuhan akan digenapi.” ~ Wahyu 17:16-17

Meskipun sebagian besar Dunia membenci kejahatannya, untuk tujuan politik dan untuk memberikan penutup (bukan obat) untuk kehidupan berdosa mereka, mereka masih menggodanya dan menghormatinya. Ini menjadi sangat jelas ketika Paus Yohanes Paulus meninggal pada tahun 2005. Setiap pemimpin bangsa datang untuk memberi penghormatan pada pemakamannya.

Kerajaan rohani Babel telah berakhir bagi setiap orang dengan hati yang jujur. Dan kerajaan duniawinya akan segera berakhir. Tetapi Kerajaan Allah akan berlanjut selamanya di surga!

Mempelai Kristus yang sejati selamanya adalah milik Yesus!

“Dia yang bersaksi tentang hal-hal ini berkata, Sesungguhnya Aku datang dengan cepat. Amin. Meski begitu, datanglah, Tuhan Yesus.” ~ Wahyu 22:20

id_IDBahasa Indonesia
Wahyu Yesus Kristus

GRATIS
MELIHAT