Memahami Wahyu

Mungkin tidak pernah ada buku yang lebih disalahpahami daripada buku Wahyu dalam Alkitab. Bagi pembaca biasa, ini adalah buku yang sangat misterius – namun, terlepas dari sifatnya yang misterius, buku ini tetap dengan jelas menyampaikan rasa penting yang mendalam dan peringatan mendesak! Sayangnya, banyak yang berusaha memanfaatkan sifat "misteriusnya" untuk memanfaatkannya demi keuntungan mereka sendiri dengan menarik perhatian pada diri mereka sendiri dan dengan menghasilkan banyak uang dari keingintahuan dan ketakutan orang-orang.

Berikut ini adalah penjelasan video singkat (tetapi jika Anda memiliki koneksi internet terbatas, Anda mungkin ingin melewati ini untuk menghindari biaya telepon tambahan untuk transfer data).

Kaca pembesarMeskipun ini adalah buku yang memiliki banyak makna rohani yang dalam, Tuhan Yesus Kristus bermaksud agar buku itu diterima dan dipahami oleh semua orang – sama seperti yang Dia maksudkan agar semua orang dapat meninggalkan dosa-dosa mereka dan diselamatkan. Langkah pertama untuk menerima pesan adalah memiliki kerendahan hati dan semangat yang patah. Tidak peduli seberapa banyak seseorang belajar, orang yang secara intelektual merasa benar sendiri tidak akan pernah mendapatkannya. Kemauan keras kepala tidak akan pernah mendekati makna sebenarnya. Dan hati yang religius, namun masih berdosa, sangat jauh dari pemahaman apa pun.

Yesus berkata, “Aku berterima kasih kepadamu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi, karena Engkau telah menyembunyikan hal-hal ini dari orang-orang yang bijaksana dan bijaksana, dan telah mengungkapkannya kepada bayi-bayi: demikian pula, Bapa; karena itu tampak baik di matamu. Segala sesuatu diserahkan kepada-Ku dari Bapa-Ku: dan tidak ada seorang pun yang tahu siapa Anak itu, selain Bapa; dan siapa Bapa itu, selain Putra, dan dia yang kepadanya Putra akan menyatakan dia.” (Lukas 10:21-22)

Jelas itu adalah wahyu Yesus. Anda harus mendapatkannya dari dia, dan Anda tidak mendekatinya untuk memahami dengan cara apa pun yang Anda mau!

Dalam Wahyu ayat pertama, Yesus menyuruh hamba-Nya untuk menyampaikan pesan kepada hamba-hamba-Nya. Itu hanya ditujukan kepada mereka yang memiliki hati seorang hamba. Apakah Anda mengerti apa artinya menjadi seorang hamba? Jangan terlalu cepat menjawab pertanyaan ini – ini adalah sesuatu yang harus Anda alami dan hidup untuk mengerti. Hanya sedikit orang di zaman sekarang ini yang benar-benar tahu apa artinya dimiliki sepenuhnya oleh orang lain, dan melakukan perintah tuanmu terlebih dahulu, sebelum keinginanmu sendiri. Dan selanjutnya, menjadi hamba Kristus berarti menjadi hamba dari hati yang penuh kasih, rela, dan taat.

Namun jangan berkecil hati jika Anda belum menjadi hamba-Nya yang setia. Lebih dari 25 tahun yang lalu, saya juga hidup untuk diri saya sendiri, meskipun saya religius. Tetapi hati saya dengan jujur mencari dengan cara yang paling sederhana yang saya tahu caranya, jadi Yesus berbelas kasih kepada saya dan mengungkapkan cukup banyak kasih-Nya yang besar kepada saya sehingga saya dapat berbalik sepenuhnya dari jalan saya dan meminta pengampunan. Ini adalah langkah pertama menuju “Wahyu Yesus Kristus!”

Tinggalkan komentar

id_IDBahasa Indonesia
Wahyu Yesus Kristus

GRATIS
MELIHAT