Pengantar Wahyu

Kitab Wahyu hanya boleh difahami dalam konteks yang Tuhan maksudkan untuk difahami. Sebarang konteks lain akan menghasilkan tafsiran palsu - bunyi yang tidak pasti. “Sebab jika sangkakala berbunyi tidak pasti, siapakah yang akan mempersiapkan diri untuk berperang?” (I Kor 14:8) Jika anda menerima bunyi yang tidak pasti, anda tidak akan memahami di mana pertempuran sebenar melawan jiwa anda, dan musuh akan mengalahkan anda.

Konteks ditakrifkan sebagai "Keadaan di mana peristiwa berlaku." Wahyu bukan sekadar kajian buku – tetapi banyak lagi. Kita memerlukan keadaan rohani yang sesuai di sekeliling "peristiwa" kita menerima wahyu - jika kita ingin menerimanya dengan kejelasan sebenar yang dimaksudkan. Ia adalah wahyu Yesus dirinya sendiri dan gerejanya yang benar ("tubuh Kristus", representasi sebenar Yesus juga.) Ia juga mendedahkan kepada kita bagaimana syaitan telah bekerja melalui agama palsu, untuk menipu dan mengelirukan kebenaran Injil.

Akhirnya, ia adalah penyingkapan tepat di mana kita berada secara rohani di hadapan Tuhan. Apabila kita benar-benar melihat Yesus seadanya, kita juga akan mendedahkan kepada kita penglihatan yang mendalam tentang bagaimana kita memandang kepadanya!

Konteks yang sesuai untuk pemahaman telah dikenal pasti sepenuhnya oleh Yesus dalam bab pertama. Sebenarnya, semua yang kita perlu tahu tentang cara mempelajari buku ini, diceritakan kepada kita dalam bab satu. Rasul Yohanes harus mempunyai keadaan rohani yang betul untuk dapat menerimanya daripada Yesus. Marilah kita mempertimbangkan dengan teliti konteks berikut ini, dan pastikan kita sendiri sedang belajar dalam keadaan rohani yang sama ini!

Wahyu Yesus – Pertama sekali, ayat 1 menyatakan bahawa ia adalah wahyu Yesus, yang Tuhan berikan kepadanya. Ia bukan milik orang lain. Dan tiada orang lain yang berhak untuk membuat banyak wang dengan menulis buku di atasnya, dan kemudian menjualnya. Jika anda mempunyai salah satu daripada jenis buku itu, yakinlah ia lebih teruk daripada tidak bernilai, kerana ia mengandungi penipuan! Ketika Yesus mengutus murid-murid-Nya untuk memberitakan Kerajaan Allah, Dia memerintahkan mereka “Dan sambil kamu pergi, beritakanlah: Kerajaan Sorga sudah dekat. Sembuhkanlah orang sakit, tahirkanlah orang kusta, bangkitkan orang mati, usirlah setan: kamu telah menerima dengan cuma-cuma, memberi dengan cuma-cuma.” Semua kerajaan dan faedah diberikan secara cuma-cuma oleh Tuhan, kepada mereka yang akan menerimanya dengan ikhlas. Dia tidak membenarkan sesiapa mengenakan bayaran untuknya, atau mengambil kredit peribadi untuknya. Kerana segala yang baik secara rohani, sebenarnya berasal dari Tuhan.

Dihantar oleh hamba – Ayat 1 juga memberitahu kita bahawa satu-satunya utusan/pendakwah yang Yesus berikan mesej Wahyu, adalah “hamba” sejati. Seorang hamba tidak melayani kepentingan orang lain, tetapi kepentingan tuannya. Tidak, bukan juga kepentingan dirinya. Seorang hamba yang sejati adalah taat kepada Yesus, kerana dia telah dibebaskan sepenuhnya dari dosa, dan kuasa iblis. Dengan rahmat dan kuasa Tuannya, dia menjaga dirinya rendah hati, murni, dan kudus dalam semua kehidupannya. Yesus hanya meletakkan tangannya pada hamba-hamba yang benar-benar rendah hati ini, untuk menyampaikan mesejnya. Dan ini benar tentang Yohanes yang Yesus berikan mesej Wahyu, jadi kita juga boleh memilikinya. Yohanes menceritakan kepada kita dalam ayat 17, bahawa apabila dia melihat Yesus, dia dengan rendah hati “rebah di depan kaki-Nya seperti mati. Dan dia meletakkan tangan kanannya ke atasku”. John adalah seorang hamba Tuhan yang rendah hati.

Dihantar kepada hamba – Ayat 1 juga memberitahu kita bahawa mesej Wahyu ditujukan kepada hanya satu golongan orang di bumi: “hamba-hamba.” Mereka yang “dimiliki” oleh tuannya, Yesus Kristus. Mereka terikat kepadanya oleh kasih, dan mereka telah menyerahkan semua matlamat dan rancangan untuk kehidupan mereka sendiri, kepada tujuan dan rancangan Tuhan dan tuan. Sebagai hambanya, mereka juga dianiaya kerana melayani Yesus. Namun ini hanya menyebabkan mereka mempunyai wahyu yang lebih besar tentang Yesus dalam jiwa mereka, dan menyembah dan memuja Dia dengan cara yang lebih besar. Inilah sebabnya mengapa Rasul Yohanes berada di pulau Patmos ketika dia menerima Wahyu. Dia telah dianiaya dan dibuang ke sana kerana menjadi seorang Kristian sejati. Tetapi dia masih menyembah semasa di sana, kerana dalam ayat 9 dan 10 dia memberitahu kita:

“Aku Yohanes, yang juga saudaramu dan temanmu dalam kesengsaraan, dan dalam kerajaan dan kesabaran Yesus Kristus, berada di pulau yang bernama Patmos, karena firman Allah dan untuk kesaksian Yesus Kristus. Saya berada dalam Roh pada hari Tuhan”

Masa Dilindungi – Wahyu telah ditulis pada kira-kira 90 AD, dan Ayat 1 menyatakan bahawa Wahyu merangkumi perkara-perkara yang “tidak lama lagi akan terjadi.” Ayat 3 menyatakan "masanya sudah dekat." Ayat 19 lebih lanjut menjelaskan masa yang dicakup oleh Wahyu dengan cara ini: “Tuliskanlah perkara-perkara yang telah engkau lihat, dan perkara-perkara yang ada, dan perkara-perkara yang akan berlaku sesudah ini.” Hari ini kita berada di Abad ke-21. Banyak daripada apa yang ada dalam Wahyu, telah pun berlaku, dan telah direkodkan dalam sejarah. Masih ada beberapa yang akan datang - khususnya, penghakiman muktamad.

Perlukan Seluruh Firman Tuhan untuk Memahami – Ayat 2 menyatakan “Yang memberi kesaksian tentang firman Tuhan dan kesaksian Yesus Kristus”. Ayat 10 hingga 12 menyatakan bahawa apabila Yesus bercakap kepada Yohanes, bahawa Yesus berada di belakangnya. Dan John terpaksa menoleh untuk melihatnya. Dan apabila dia berpaling untuk melihatnya, dia melihat Yesus "di tengah-tengah tujuh kaki dian" - objek rohani sejarah Alkitab yang lalu. Suara yang kita dengar di belakang kita, adalah Firman Tuhan yang tercatat dalam Alkitab.

“Dan telingamu akan mendengar perkataan di belakangmu, yang berkata: Inilah jalannya, ikutilah itu” ~ Yesaya 30:21

Untuk memahami Wahyu, kita mesti menggunakan Firman Tuhan yang telah direkodkan pada masa lalu, atau "di belakang kita", untuk memahami makna banyak simbol, termasuk kandil: "membandingkan perkara rohani dengan rohani" (I Kor 2:13). Makna simbolik dalam Wahyu dijelaskan dengan mempelajari seluruh Alkitab. Wahyu adalah buku rohani, dan anda tidak boleh menterjemah simbol secara literal. Binatang-binatang dan makhluk-makhluk yang disebut dalam Wahyu, mewakili keadaan rohani dalam hati manusia: bukan benda-benda jasmani yang literal. Tidak akan pernah ada binatang yang sangat besar, yang akan datang ke bumi untuk memusnahkan berjuta-juta orang.

Simbol-simbol Wahyu ini mempunyai makna rohani, dan makna rohani itu khususnya memerlukan konteks Firman yang “menjadi manusia, dan diam di antara kita” (Yohanes 1:14). Oleh itu ayat 2 juga memberitahu kita "dan tentang kesaksian Yesus Kristus" yang merupakan "Firman Tuhan" (Wahyu 19:13). Mesej Wahyu mendedahkan Yesus dirinya sendiri kepada kita! Yesus yang sebenar! Ramai yang tahu tentang Yesus, tetapi tidak pernah menunjukkan kehadiran Yesus sendiri kepada mereka secara peribadi. Apabila Yesus yang benar mendedahkan dirinya kepada anda dengan kehadirannya sendiri, anda tidak pernah sama! Anda sama ada merendahkan diri dengan penuh keinsafan untuk berpaling daripada dosa untuk melayani Dia dengan sepenuh hati, atau anda kembali kepada dosa anda dengan lebih keras. Atau lebih teruk lagi, anda berusaha untuk mencari agama yang dipanggil "Kristian" untuk menyertai diri anda, di mana anda boleh berasa baik walaupun dosa masih bekerja dalam hati dan kehidupan anda.

Dimaksudkan untuk Dibaca, Difahami, dan Disimpan – Ayat 3 menyatakan: “Berbahagialah dia yang membaca, dan mereka yang mendengar perkataan nubuat ini dan yang memelihara apa yang tertulis di dalamnya.” Ia mengambil masa untuk membaca dan mempelajari Wahyu sepenuhnya. Dan ia memerlukan telinga yang rohani, taat, untuk mendengar dan memahami apa yang Yesus nyatakan. Dan yang benar-benar rohani akan mematuhi arahan yang terdapat dalam Wahyu.

Dihantar dari Yesus ke gereja-Nya – Ayat 4 menyatakan “Yohanes kepada tujuh jemaat.” Dan dalam ayat 11 Yesus mengarahkan Yohanes “Apa yang engkau lihat, tulislah dalam sebuah buku, dan kirimkanlah kepada tujuh jemaat.” Dan dalam ayat 20, Yesus mendedahkan kepada Yohanes bahawa "tujuh kaki dian yang engkau lihat ialah tujuh jemaat". Jadi kita juga mula melihat bahawa Gereja Yesus hanya terdiri daripada hamba-hamba yang benar! Mesej Wahyu adalah untuk mendedahkan Yesus ke gereja dan untuk memberi amaran kepada gereja daripada menjadi: hamba palsu dan gereja palsu, mengikut Yesus palsu!

Yesus adalah Raja segala Raja dan Tuhan segala Tuan – Ayat 4 menunjukkan dia sentiasa ada: kerana dia ada, dia sudah ada, dan dia akan datang. Ayat 5 menunjukkan dia adalah "pemimpin segala raja" yang senada dengan Rasul Paulus, yang menyatakan dalam 1 Timotius 6:15, bahawa Yesus akan menyatakan diri-Nya sebagai Raja: "Yang akan dinyatakan pada waktunya, yang diberkati dan satu-satunya. Yang Berkuasa, Raja segala raja, dan Tuhan segala tuan.” Ini dengan berani dan jelas dinyatakan menjelang akhir, sebagai fakta utama untuk difahami oleh semua orang: “RAJA SEGALA RAJA-RAJA, DAN TUAN DARI TUAN-TUAN” (Wahyu 19:16). Semua raja lain tunduk kepadanya. Maka wajiblah mereka merendahkan diri menjadi hamba-Nya sebelum terlambat! Tuhan menetapkan, dan Dia meletakkan: tidak kira apa yang lelaki dan wanita fikirkan tentang diri mereka sendiri. Satu-satunya cara untuk menyembah Yesus, adalah dengan menghormati dan memuja-Nya sebagai Raja dan Tuhan atas segala sesuatu untuk diri sendiri, dan kepada gereja.

Yesus Sangat Mengasihi Kita, Setia kepada Kita, dan Mati untuk Kita – Itulah sebabnya dia layak untuk dihormati sebagai Raja. Dalam ayat 5 bab pertama ia menyatakan Yesus “adalah saksi yang setia, dan Anak sulung dari antara orang mati, dan penghulu raja-raja bumi. Kepada Dia yang telah mengasihi kita, dan telah memansuhkan kita dari dosa kita dengan darah-Nya sendiri”. Walaupun dia mungkin dengan tegas memberi amaran dan membetulkan kita dengan mesej Wahyunya - dia melakukan ini kerana dia cukup mengasihi kita, untuk menggoncang kita jika kita perlu bertaubat dan membuat keputusan yang betul. Dia tidak mahu kita hilang!

Juga Mesti Mempunyai Roh Tuhan untuk Memahami dan Memuja – Ayat 4 menyatakan “dan daripada ketujuh Roh yang ada di hadapan takhta-Nya” menunjukkan ia memerlukan Roh Tuhan bekerja dalam setiap tujuh gereja, untuk dapat mendengar dan memahami mesej. Selaras dengan ini, pada akhir kata-kata Yesus kepada setiap jemaat gereja, Yesus menasihati dengan kata-kata yang sama setiap kali. “Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang dikatakan Roh kepada jemaat-jemaat”. Ia memerlukan Roh Tuhan untuk dapat membandingkan perkara rohani dengan rohani.

“Tetapi Allah telah menyatakannya kepada kita melalui Roh-Nya: sebab Roh menyelidiki segala sesuatu, bahkan perkara-perkara yang dalam tentang Allah. Kerana siapakah manusia yang mengetahui perkara-perkara manusia, selain roh manusia yang ada dalam dirinya? demikian juga perkara-perkara Tuhan tidak diketahui oleh manusia, melainkan Roh Tuhan. Sekarang kita telah menerima, bukan roh dunia, tetapi roh yang berasal dari Tuhan; supaya kita tahu apa yang dikaruniakan Allah kepada kita dengan cuma-cuma. Perkara-perkara itu juga kami katakan, bukan dengan perkataan yang diajarkan oleh hikmat manusia, tetapi yang diajarkan oleh Roh Kudus; membandingkan perkara rohani dengan rohani. Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan, dan ia tidak dapat mengetahuinya, karena hal itu dapat dilihat secara rohani.” (I Kor 3:10-14)

Apabila berada dalam Roh penyembahan yang sepatutnya, maka kita akan dapat melihat, mendengar, dan memahami, dan mengambil amaran secara rohani. Beginilah cara Rasul Yohanes dapat menerima Wahyu, kerana dalam ayat 10 Yohanes menyatakan bahawa “Aku telah dikuasai oleh Roh pada hari Tuhan” ketika aku mendengar dan melihat apa yang dinyatakan. Mereka yang dengan rendah hati mematuhi, memuja, dan menyembah Yesus, akan berada dalam Roh penyembahan – dan akan memahami apabila Yesus mendedahkan.

Bagaimana Yesus Datang dan Menzahirkan Diri-Nya – Ayat 7 menjelaskan bagaimana dia melakukan ini: “Lihat, Dia datang dengan awan; dan setiap mata akan melihat dia, dan juga mereka yang menikam dia: dan semua kaum di bumi akan meratap kerana dia. Walaupun begitu, Amin.” Awan yang dia masuki bukanlah awan biasa:

“Oleh itu memandangkan kita juga dikelilingi dengan a awan saksi, marilah kita mengenepikan setiap beban, dan dosa yang begitu mudah menimpa kita, dan marilah kita berlari dengan kesabaran dalam perlumbaan yang ditetapkan di hadapan kita, Memandang kepada Yesus, pencipta dan penyempurna iman kita; yang oleh karena sukacita yang diletakkan di hadapan-Nya, menanggung salib, yang mengabaikan kehinaan, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah." (Ibr 12:1-2)

"Awan" melambangkan pengumpulan bersama para hamba, untuk menyembah Yesus di atas takhta hati mereka. Hamba sejati ialah: satu badan, satu gereja, menyembah Tuhan. Dan mereka yang menjadi hamba palsu "meratap kerana dia" yang berada di tengah-tengah hamba yang benar.

Yesus berkata “Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.” (Mat 18:20) Ini bukan hanya pada akhir zaman, kerana sebelum Yesus disalibkan, dia memberitahu Ketua Imam pada masa itu bahawa: “Selepas ini kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa. , dan datang dalam awan di langit.” ( Mat 26:64 ) Bagaimanakah Imam Besar melihatnya? Selepas hari Pentakosta, apabila Roh Kudus datang, Ketua Imam melihat: orang Kristian sejati sebagai satu badan, menyembah bersama, dan Yesus dengan kuat di tengah-tengah mereka, memerintah di atas takhta hati mereka! Mereka sendiri adalah "awan syurga" di mana Yesus duduk di sebelah kanan Tuhan. Dan apabila Imam Besar dan orang-orang Yahudi yang lain melihat perkara itu, dan mereka tersiksa dalam hati mereka kerana itu.

Akhirnya, “mereka juga yang menikam Dia” (Wahyu 1:7) adalah setiap orang yang dosanya menyebabkan dia harus mati di kayu salib, namun mereka tidak bertaubat untuk melayani Yesus. Bukan hanya beberapa askar di Golgota yang secara fizikal menikamnya ketika dia disalibkan. Ramai yang "meraung" melihat Dia di awan, kerana mereka bersalah kerana darahnya telah ditumpahkan. Anda sama ada menerima darahnya sebagai korban yang penuh belas kasihan untuk dosa-dosa anda, untuk membebaskan anda daripada dosa; atau anda bersalah dengan darah yang sama. Ini bukan hanya ajaran Perjanjian Baru, tetapi ia juga benar dalam Perjanjian Lama:

“Dan TUHAN turun di awan, dan berdiri bersama dia di sana, dan menyerukan nama TUHAN. Dan TUHAN berjalan di hadapannya, dan berseru, "TUHAN, TUHAN Allah, pengasih dan pengasih, panjang sabar, dan berlimpah dalam kebaikan dan kebenaran, Memelihara belas kasihan untuk beribu-ribu orang, mengampuni kesalahan dan pelanggaran dan dosa, dan sama sekali tidak akan membersihkan orang yang bersalah; menimpakan kesalahan bapa kepada anak-anak, dan kepada anak-anak anak-anak, kepada keturunan yang ketiga dan keempat.” (Keluaran 34:5-7)

Dalam awan saksi, terdapat kesaksian tentang belas kasihan Tuhan yang besar kepada mereka yang akan menerima Yesus. Tetapi kepada mereka yang menolaknya, mereka sudah berdosa kerana dosa mereka. Dan Tuhan masih "tidak akan membersihkan orang yang bersalah". Tuhan telah menyediakan Anak-Nya sebagai satu-satunya korban untuk dosa-dosa kita, yang akan diterima-Nya. Jika anda menolak Anak-Nya dan gagal menjadi hamba-Nya yang setia, anda tahu dalam diri anda bahawa dosa masih bekerja dalam hati dan hidup anda, dan anda masih bersalah di hadapan Tuhan!

Konteks yang sesuai untuk pemahaman adalah kritikal! Dengan bantuan Syaitan, orang yang beragama telah benar-benar membingungkan kebenaran tentang: Tuhan dan Anak-Nya Yesus, Firman-Nya, rancangan keselamatan-Nya, gereja-Nya, dan mesej Wahyu-Nya. Tetapi kebanyakan orang dalam agama yang keliru akan bersetuju tentang perkara ini: udara adalah jelas dari kekeliruan di syurga. Di syurga hanya ada: satu Tuhan, satu Anak Tuhan, satu Roh Kudus, satu Raja, satu kebenaran, satu doktrin, satu rancangan untuk keselamatan, dan satu gereja. Mengapa anda mungkin bertanya? Kerana Allah TIDAK KELIRU! Jika anda berjaya ke syurga, anda tidak akan mendapati sesiapa pun dibenarkan untuk mengelirukan apa-apa, kerana di syurga Tuhan adalah Raja dan semua orang menyembah dan memuja-Nya.

Dan kebenarannya adalah bahawa di bumi, terdapat tempat di mana tidak ada kekeliruan manusia beragama. Yesus adalah Raja dalam gereja Tuhan yang benar. Dan hamba-hamba-Nya yang sejati sedang menyembah, mentaati, dan memuja-Nya dari singgasana hati mereka. Alkitab menyebut ini sebagai "tempat syurga" di Bumi di mana mereka yang telah diselamatkan daripada dosa, duduk dan bersetuju bersama dalam kebenaran, sebagai satu gereja yang menyembah Tuhan: "Dan telah membangkitkan kita bersama-sama dan menjadikan kita duduk bersama-sama dalam tempat-tempat syurga dalam Kristus Yesus” (Efesus 2:6).

“Supaya Allah Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa yang penuh kemuliaan, memberikan kepadamu roh hikmat dan wahyu dalam pengetahuan tentang dia: Mata pemahaman anda diterangi; supaya kamu mengetahui apa yang diharapkan dari panggilan-Nya, dan betapa kayanya kemuliaan warisan-Nya di dalam orang-orang kudus, dan betapa besarnya kuasa-Nya bagi kita yang percaya, sesuai dengan kekuatan kuasa-Nya yang besar. , yang dilakukan-Nya dalam Kristus, ketika Ia membangkitkan Dia dari antara orang mati, dan menempatkan-Nya di sebelah kanan-Nya sendiri di sorga, Jauh melebihi segala kerajaan, dan kuasa, dan kekuatan, dan kerajaan, dan setiap nama yang tidak disebut namanya. hanya di dunia ini, tetapi juga di dunia yang akan datang: Dan telah meletakkan segala sesuatu di bawah kaki-Nya, dan memberikan Dia menjadi kepala atas segala sesuatu bagi jemaat, yaitu tubuh-Nya, kepenuhan Dia, yang memenuhi semua dalam segala sesuatu..” ( Efesus 1:17-23 )

Gereja Tuhan adalah "kepenuhan" Yesus. Dan Yesus TIDAK berpecah, berbilang doktrin, atau keliru. Persoalannya ialah: adakah anda?

Adakah anda mempunyai konteks yang sesuai untuk memahami Wahyu? Jika tidak, usaha anda untuk memahami akan menjadi sia-sia, sehingga anda merendahkan diri sepenuhnya untuk menjadi hamba miliknya. Dan sembah dan taat kepada-Nya sahaja, dengan badan hamba-Nya, gereja-Nya, gereja Tuhan yang benar.

ms_MYBahasa Melayu
Wahyu Yesus Kristus

PERCUMA
LIHAT