Yesus adalah Cahaya Tujuh Dian dan Imam Besar Kita

“Dan di tengah-tengah ketujuh kaki dian itu seorang seperti Anak Manusia, berpakaian jubah sampai ke kaki, dan berikat pada dada dengan ikat pinggang emas.” (Wahyu 1:13)

Yesus sering menggambarkan dirinya sebagai “Anak Manusia” kerana dia dilahirkan daripada seorang wanita dan mengalami kesukaran, kepedihan, godaan, dan penderitaan yang sama seperti orang lain: namun dia tidak berbuat dosa. Itulah sebabnya dia adalah cahaya di tengah-tengah tujuh kaki dian. Tanpa dia tidak ada cahaya untuk hidup kerana segala-galanya (semua idea dan cara agama, dan setiap cara lain manusia) dicemari dengan kegelapan. Itulah sebabnya Yesus adalah terang di tengah-tengah gereja. Yesus sendiri dalam ayat 20 bab yang sama ini menyatakan dengan sangat jelas "tujuh kaki dian yang engkau lihat ialah tujuh jemaat."

Kecuali Yesus sendiri berada di tengah-tengah gereja, gereja tidak mempunyai cahaya untuk dilihat secara rohani, atau untuk menyinari dunia yang hilang dan mati. Yesus sendiri memberitahu kita:

  • “…Sedikit masa lagi terang itu ada bersama kamu. Berjalanlah selama kamu mempunyai terang, supaya kamu jangan ditimpa kegelapan, kerana dia yang berjalan dalam kegelapan tidak tahu ke mana dia pergi. Selama kamu mempunyai terang, percayalah kepada terang itu, supaya kamu menjadi anak-anak terang…” (Yohanes 12:35-36).
  • “Aku datang menjadi terang ke dalam dunia, supaya setiap orang yang percaya kepada-Ku tidak tinggal dalam kegelapan.” (Yohanes 12:46)

Seterusnya perhatikan bagaimana dia berpakaian. Yesus adalah Imam Besar kita yang agung yang membuat syafaat untuk semua, dan seperti Imam Besar Perjanjian Lama, dia memakai pakaian hingga ke kaki dan memakai ikat pinggang. Tetapi perhatikan, tidak seperti Imam Besar Perjanjian Lama, ikat pinggang Yesus adalah di sekeliling dadanya, bukan pinggang, dan ia daripada emas. Kerana hati Yesus adalah daripada emas tulen, dia mempunyai kasih yang sempurna kepada Bapa, untuk kebenaran, dan kepada kita.

“Sekarang daripada perkara-perkara yang telah kami katakan ini ialah keseluruhannya: Kami mempunyai seorang imam besar yang demikian, yang bersemayam di sebelah kanan takhta Yang Mahabesar di sorga; Seorang pelayan tempat kudus, dan kemah yang benar, yang didirikan Tuhan, dan bukan manusia." (Ibr 8:1-2)

Dalam Perjanjian Lama Imam Besar akan memimpin ibadat di dalam khemah dan memerlukan cahaya tujuh kaki dian untuk melakukan kerjanya. Dalam Perjanjian Baru Yesus adalah segala-galanya bagi gereja. Yesus bukan sahaja Imam Besar, dia juga adalah terang dari tujuh kaki dian, dan lebih-lebih lagi, dia adalah satu-satunya korban yang Tuhan Bapa akan terima untuk dosa-dosa kita. Tanpa Yesus tidak ada harapan untuk kehidupan rohani yang sejati.

ms_MYBahasa Melayu
Wahyu Yesus Kristus

PERCUMA
LIHAT